Aside

Tulisan Pertama Setelah “Libur” Beberapa Tahun

Halo, teman-teman!

Sudah lama banget ya aku ngga pernah main-main ke blog ini hehe. Aku pun ngga tau kenapa ini tiba-tiba pingin banget update blog. As impulsive as i am, huh :)))

Terakhir aku nge-blog itu November 2012. Selama aku ngga nge-share cerita di sini, udah banyak banget hal yang aku lewatin.

Jadi, aku udah lulus dari Vokasi Komunikasi, Universitas Indonesia! YEY!!! Di belakang namaku udah ada A.Md.Kom-nya, neeeeeh~ Udah 2 tahun yang lalu juga sih sebenernya. Tapi yaudah lah, ya. Namanya juga baru update, gapapa kan kalau euphoria-nya rada telat. Ehe.

2 tahun mah telat banget, woy! Bukannya rada telat lagi!

Oh iya, maaf maaf. Dilanjutkan lagi pamernya gapapa, ya~

PSX_20160607_002608
Ekspresi abis wisudaan, yuhu~
20140830_162954_1
Ini sama Mama Papa. Iya, fotonya begini doang karna Papa udah rewel minta pulang.
20140830_170809_1
Aulia Rahmiwulan: pacar perempuanku. Ngga bisa ngebayangin lah kalau perkuliahanku ngga ada dia :)))
PSX_20160607_002836
Geng penjelajah Margonda :)))
1409155462215
Keluarga Vokasi Komunikasi – Public Relations Universitas Indonesia 2011.

Hm.. too bad. Kadina ngga bisa nemenin aku wisuda karna saat itu dia lagi di-opname. Jadi ya, gitu lah.

Setelah lulus dari UI, aku langsung melanjutkan kuliah di Universitas Persada Indonesia YAI. Lumayan ya, boook! Biasanya dari rumah ke kampus tinggal ngesot doang, sekarang ya jauh banget :)))

IMG-20150404-WA0012
Anak-anak penunggu kantin YAI.

PSX_20160607_003133

PSX_20160607_003007
Kalau ini, rombongan penunggu belakang gedung YAI :)))

Mereka adalah keluarga baru ku di YAI. Iya, aku kuliah di sini emang lebih banyak mainnya daripada belajarnya. Maafin :))) Tapi aku ngga pernah nyesel sih kuliah di YAI. Aku seneng karna bisa kenal dan menghabiskan waktu sama anak-anak anjing menyenangkan ini.

Sampai sekarang, aku masih berusaha untuk mendapatkan gelar sarjana dari kampus gajelas keren ini. Semoga dilancarkan, ya, biar bisa cepet-cepet keluar dari sana ahahaha.

Selama hampir 2 tahun terakhir ini, aku mempelajari cukup banyak hal. Misalnya, banyak sekali orang yang bilang:

  • Lo yakin dari UI malah lanjut kuliah ke YAI? Bego ya, lo? Sayang dong gelar lo, masa dari kampus bagus malah lanjutin ke kampus abal-abal.
  • Lo kenapa lulus D-3 ngga langsung kerja aja, sih?
  • Emangnya ngga malu, ya, liat temen-temen lo yang lagi pada meniti karier, tapi lonya masih gini-gini aja?

Well, masih banyak komentar lain yang cukup mengganggu, ini cuma garis besarnya. Sebenernya sih aku yakin, niat mereka bicara kayak gitu pasti baik. Tapi kadang cara penyampaiannya aja yang bikin aku merasa dipojokkan. Jadi, mari dibahas satu per satu.

Oh iya, sedikit sanggahan. Aku bukan tipe orang yang mendewakan UI, yang menganggap UI sebagai kampus paling bagus sejagat raya. Ngga, ngga gitu. Aku cuma menulis tentang komentar orang lain ke aku.

Pertama, aku punya alasan untuk lebih memilih melanjutkan kuliah daripada kerja, pun alasan untuk memilih YAI sebagai kampusnya. Apa semua orang harus tahu? Ngga. Cukup orang-orang terdekat aja yang aku ceritakan, sisanya cukup dijawab dengan senyuman. Atau kadang malah aku ikutan mereka untuk mengejek diriku sendiri, karna ini lah cara paling ampuh untuk menghindarkan diri dari kebaperan saat dicengin. Ahaha! Tapi kadang, bego-begoin diri sendiri emang menyenangkan, kok. Asal jangan sering-sering, ya!

Kedua, masalah malu atau ngga ketika temen-temen yang lain sedang sibuk meniti karier, sedangkan aku masih begini-gini aja. Sejujurnya, iya. Sebelum orang lain bicara kayak gini pun, nyatanya, aku udah memikirkan ini sejak awal. Aku pun sempat merasa drop, dan jadi semakin drop ketika ada orang lain yang bicara kayak gini. Tapi lama-kelamaan aku sadar, ngga ada gunanya juga aku bandingin hidup aku sama orang lain. Ngga ada gunanya kalau aku terlalu memikirkan omongan orang lain. Toh biasanya, yang paling ribet berkomentar adalah mereka yang ngga akrab sama aku. Kenapa gitu? Karna yang akrab sudah cukup mengerti, jadi mereka merasa tidak perlu untuk berkomentar lebih banyak lagi.

Hal-hal penting yang aku pelajari adalah, ngga semua hal yang aku pikirkan itu pantas untuk dipikirkan. Ngga semua hal yang aku pertanyakan, harus aku dapatkan jawabannya saat itu juga. Sebab terkadang, kita harus berikan kesempatan kepada waktu untuk membuktikan jawabannya.

Ngga ada gunanya kalau aku cuma memikirkan sesuatu, tanpa berbuat apa-apa. Apalagi kalau aku mikir, terus bete dan jadi bad mood untuk melakukan sesuatu. Lha, kewajibanku jadi keteteran, dong? Hell, no!

Karena itu, sekarang aku selalu berusaha untuk mengurangi pikiran-pikiran dalam hal yang kurang penting dan lebih memfokuskan diri untuk berusaha yang lebih nyata. Misalnya, usaha mengerjakan skripsi sebaik mungkin supaya bisa cepet selesai dan cepet lulus. Usaha mencari pekerjaan sampingan supaya bisa punya uang jajan tambahan. Usaha memperbaiki diri supaya bisa jadi istri yang baik agar cepet kamu lamar. E..eh! Poin terakhir kayaknya out of context, ya. Maaf, maaf, keceplosan.

Intinya, buat kalian yang baca tulisan ini, itu pun kalau memang ada orang lain yang baca tulisan ini selain aku. *krai* Kalian berhak menentukan jalan hidup kalian masing-masing. Biarkan saja orang lain mau berkomentar apa, cukup biarkan mereka dengan segala pikiran yang memenuhi kepalanya. Tidak semua komentar perlu kalian pikirkan. Selama mereka yang berkomentar bukanlah orang-orang yang membiayai hidup kalian, baiknya komentar mereka cukup direspon dengan senyuman agar tidak memperumit keadaan. Kalian harus tetap fokus pada apa yang sedang kalian kerjakan, ya. Semoga hasilnya akan sesuai dengan rencana yang telah kalian buat di awal. Tetap semangat, gaes!

With love,

DRN.

Advertisements
Aside

Penutup Hari Yang “Nggak-Banget”

Hey, bloggie! Halo, readers! Aaaaaaak! Udah lama bgt ga update blog, betapa rindunya gue sama “dunia” yang gue telantarkan ini…………. Akhir-akhir ini gue ngerasa hidup gue lagi hectic banget yang menyebabkan otak gue banyak mengalami ke-skip-an sehingga gue menjadi sosok yang sedikit linglung dan suka lupa mau ngapain aja. Pffffft. Miris? Ga juga sih sebenernya, karna gue terlalu menikmati kehidupan nyata gue ahahak tapi tetep, di dalam kesendirian dan hati yang sepi nyehaha okay, fine! Gue akui ini terlalu mendramatisir!

Hari ini gue ikut kelas Dasar-Dasar Riset Humas dan dosennya baru ganti, yaitu Mbak Devie. Jadi ini pertama kalinya gue ketemu dengan beliau. Sosoknya baik dan cara ngajarnya asik. Knp baik? Karna tadi gue datang terlambat 30 menit dan beliau masih ngizinin gue buat absen, baik kan? Asli gue seneng banget ahaha overall sih gue suka sama beliau, walopun udah tercium bau-bau bakal ngasih banyak tugas, tapi semoga dugaan gue ini tidak tepat…..

Skrg gue mau cerita tentang hal yang paling gak banget di hari ini. Jadi tadi gue dan Ka Dina mau nganterin Gina pulang, dia itu adik pacarnya Ka Dina. Trus kita mampir makan di Solaria, Margo City. Di meja sebrang ada om-om genit yang udah mulai rusuh sejak gue pesen makanan. Sampe klimaksnya ada salah satu om, yang minta dipanggil abang, nyamper ke meja kita dan langsung narik bangku buat join bareng. Om itu berumur sekitar 40-an dengan kulit sawo matang dan tatapan yang cukup bikin risih. Iya, itu om dengan PD-nya duduk di samping gue sejak makanan baru dateng sampe udah mau abis, padahal notabenenya gue lama kalo makan -_-

Itu om yang namanya Norman, jayusnya ga ketolong, dan sepiknya sih nawarin kita kerja freelance buat proyek perumahan yang lagi dia kerjain di daerah Cimanggis. Dia nyebutin cara kerja dan sejumlah komisi yang bakal kita dapet sampe akhirnya minta nomer handphone buat “urusan” lebih lanjut. Oh God, please…. Ini om-om genit kelakuannya ketaker banget, caranya jadoel. Kalo emang dia bilang lagi cari freelance marketing sebanyak-banyaknya, kenapa meja lain yang ada 4 orang mahasiswa, 2 cewe dan 2 cowo, ga ikutan dia samperin dan ajak kerja juga. Kenapa mesti kita, bertiga dan cewe semua, yang harus dia samperin. Ketaker kan maksud di baliknya apa?

Karena gue dan Ka Dina cukup sensitif dengan maksud si Om ini dari awal, akhirnya kita keberatan buat ngasih nomer dengan bilang “nomer om aja sini yang kita save, biar kalo ada apa-apa tinggal kita yang hubungin om.” Taraaaaa! Dengan sepikan ini kita berhasil bikin si bapak beranak empat tadi kembali ke mejanya dengan wajah kecewa dan disambut ejekan dari 2 rekannya. HAHA!

Buat para lelaki di luar sana, tolong lah cari inovasi lain buat sepikin cewe biar ga ketebak dari awal. Dan buat para bapak, om, papa, ayah, daddy, papi atau apa pun judulnya, please banget perbanyak istighfar lah. Masa di tempat umum liat cewe dikit langsung lupa sama anak istri yang nunggu di rumah sih. Coba bayangin kalo anak atau keponakan kalian yang digituin, terima ngga? :)

Kayanya cukup sekian deh, gue ga mau berspekulasi lebih lanjut. Entah om tadi beneran mau ngajak kerja atau cuma basa basi, gue ga peduli. Yang pasti gue kurang suka dengan caranya, karna pasti masih ada cara lain yang lebih santun untuk ngajak orang lain yang belum dikenal untuk kerja bareng :) terima kasih, wassalam!

The Adventure of A Little Bird

The Adventure of A Little Bird

Aku adalah seekor burung yang terbiasa hidup bebas di alam luas. Setiap hari aku terbang ke sana dan ke mari, mengikuti arah angin, tanpa tujuan yang pasti. Tak jarang aku menemukan hambatan di jalan, seperti misalnya cuaca buruk maupun hewan buas yang siap menerkam. Namun sejauh ini, aku masih dapat mempertahankan hidupku, sendirian. Alhamdulillah.

Terkadang aku merasa lelah dan muak dengan segala perjalanan ini. Aku lelah berpetualang tanpa hasil yang pasti. Namun apadaya. Aku telah berjanji kepada diriku sendiri bahwa aku tidak akan menghentikan perjalanan ini sebelum mendapat tempat peristirahatan terbaik. Ya….. Perjalanan panjangku selama ini hanya demi mencari sebuah sangkar. Sangkar yang dapat memberiku rasa nyaman dan aman, yang dapat kujadikan tempat peristirahatan dan tempat mengadu. Aku ingin tinggal di dalam sangkar yang cantik, selayaknya burung-burung lain. Sangkar yang selama ini aku idamkan, namun belum kunjung aku temukan. Sempat aku singgah di beberapa sangkar yang aku temukan di tengah perjalanan, namun belum ada satupun yang dapat memberiku rasa yang selama ini aku cari. Maka aku memutuskan untuk terus melanjutkan petualanganku.

Hingga saatnya, aku menemukan sangkar yang selama ini aku dambakan. Sangkar yang memberiku rasa aman dan nyaman. Sangkar yang dapat memberiku kebahagiaan hanya dengan beristirahat di dalamnya. Sangkar yang berhasil memberiku rasa yang selama ini tengah aku cari, rasa yang benar-benar tidak mampu ku ungkapkan dengan barisan kata. Sangkar yang benar-benar berhasil menarik hatiku. Tak pernah aku merasa senyaman ini di sangkar-sangkar sebelumnya. Sempat aku berpikir, mungkin kah petualangan panjangku harus berakhir saat ini? Di sangkar ini?

Hingga suatu saat aku kembali tersadar bahwa aku bukanlah satu-satunya burung yang berada di sangkar ini. Ya…. Sangkar yang awalnya aku kira peristirahatan terakhirku, ternyata telah dimiliki oleh burung lain. Burung cantik yang sangat beruntung karna telah mendapatkan sangkar itu sejak lama. Aku merasa iri kepadanya, namun apa yang dapat aku lakukan? Saat ini, burung itu sedang tertidur pulas sehingga dia tidak menyadari bahwa ada burung asing yang singgah, dan berusaha ingin tinggal di dalam sangkar indahnya tersebut.

Aku sempat tidak tahu harus melakukan apa. Apakah aku harus melanjutkan petualanganku? Atau…… Haruskah aku mempertahankan egoku untuk tetap berada di sangkar ini? Ya, bertahan hingga akhirnya sang burung cantik pemilik sangkar ini terbangun dan menyadari akan adanya kehadiran ku yang pasti sangat tidak dia inginkan. Sama saja seperti aku bermain api di tepi lautan bensin, ya kan?

Setelah aku renungkan beberapa saat, aku akhirnya kembali tersadar. Mungkin sangkar ini memang tepat untuk aku singgahi, tetapi tidak untuk aku tinggali.
Ya, keputusanku sudah bulat. Aku harus melanjutkan perjalananku. Harus. Senyaman apa pun rasa yang aku dapatkan, sangkar ini tetap bukan lah hak ku.

Tanpa menunggu si burung cantik itu terbangun, aku pun pergi meninggalkan sangkar indah ini dan melanjutkan perjalanan ku. Ya… Aku sadar bahwa menyinggahi sangkar yang telah berpenghuni ini merupakan perbuatan yang salah. Kesalahan besar mungkin? Um. Tapi bagaimana pun aku tidak menyesali yang telah aku lakukan. Anggap saja pengalaman baru, haha! Yang pasti, aku sangat bersyukur karena Tuhan mengizinkan aku untuk mendapatkan rasa yang selama ini aku cari dan aku idamkan. Walaupun semua rasa itu hanya sesaat, tapi setidaknya……. Thank God for everything! Aku yakin Engkau akan selalu menuntun ku dalam setiap perjalanan ku, karena aku juga yakin bahwa Engkau telah menyiapkan sangkar terbaik untuk diriku. Bahkan jauh lebih baik dari yang dapat aku bayangkan selama ini :) aamiin :)

With Love,
DRN

Aside

SoRa, my new motivator :p

Hello again, bloggie! How’s life? *peluk* akhirnya gue kesampean untuk ngepost lagi. Anyway sedikit info aja, walopun ga penting juga sih buat kalian, tapi gue pingin ngasih tau, gimana dong? Yaudah lah yah. Jadi sejak beberapa hari yang lalu, ada beberapa aplikasi yang hilang entah ke mana dari handphone gue. Gue sebenarnya kurang engeh apa aja aplikasi yg ghaib, tapi yang paling gue sadar itu WordPress sama BB App World. Ini kenapa ya… Ada yang bisa tolongin ga? Seriusan, ini wordpress aja akhirnya bisa ada lagi setelah nyoba download berkali-kali…..

Okay, mari ganti topik! Jadi ceritanya ini adalah hari ke-2 gue libur yang diisi dengan seharian leyeh-leyeh dan nonton DVD. Alhamdulillah, seneng banget, akhirnya waktu tidur gue yang kemarin-kemarin diganggu oleh kekejaman tugas dan UAS akhirnya bisa terbayar juga :’) seriusan deh seneng banget :’) *pelukguling* *pelukkasur*

Jadi post ini gue tulis ketika gue baru aja selesai nonton DVD “Wedding Dress”, yang berhasil bikin gue nangis kejer dari menit ke-40 film itu. Sumpah, 4 thumbs up!!! Gue……… Nyesek banget nontonnya. Tapi gue rekomendasikan bagi kalian yang merasa hidupnya terlalu menyedihkan, atau merasa gak ada orang yang bisa ngertiin kalian, silakan nonton film ini :)

Kali ini gue cuma pingin bahas tentang peran yang paling gue kagumi. SoRa, anak kecil yang suka pake ransel, sambil bawa peta, dan ditemenin seekor monyet untuk berpetualang. Eh salah! Itu mah Dora! *jangkriklewat* jadi gue salut banget sama peran SoRa. Dia masih kecil, mandiri banget, jarang ngeluh, dan selalu berusaha nyenengin mamanya. Dia….. Bener-bener bikin gue malu. Malu sama diri gue sendiri. Malu karna gue belum pernah bayangin bagaimana kalo gue ada di posisi dia, anak kecil tanpa ayah dan ibu yang sekarat. Malu karna peran dia bikin gue sadar, kenapa gue sering sia-siain mama papa, kenapa gue sering ga sopan sama mereka, kenapa gue belum berusaha maksimal buat nyenengin mereka, kenapa gue… Ah. Intinya, gue malu.

Dan menurut gue, peran SoRa ini sangat bertolak belakang sama remaja zaman sekarang. Kenapa gitu? Yaaa remaja sekarang kan kebanyakan hobinya ngeluh, menomor belakangi keluarga terutama orang tua dan merasa hidupnya lah yang paling pathetic. Setuju ngga? Kalo ga setuju juga gapapa sih, kan ini menurut gue :p karna hingga detik ini gue masih suka lihat orang yang merasa hidupnya akan berakhir ketika putus sama pacarnya. Aduh teman-teman, tolong coba kalian pahami peran SoRa dan bandingkan dengan diri kalian :)

Intinya, poin yang dapat gue ambil dari film ini adalah, seberat apapun masalah yang kita hadapi akan terasa ringan jika kita jalani dengan ikhlas, semangat dan optimis. Untuk mengubah hidup pun kita harus punya mimpi, yang akan kita jadiin target untuk digapai. Dengan begitu, kita akan lebih mudah menentukan arah dan tujuan. Untuk itu, mari kita tetapkan mimpi kita sejak sekarang dan kita gapai bersama. Tetap positive thinking dan tersenyum ya, jangan lupa berdoa juga :)

XOXO,
DRN

Aside

30th of May, 2012

Hari ini…… Mau nangis banget sebenernya. UAS KAP berjalan dengan lancar jaya, alhamdulillah. Lancar mengarang bebas yang cukup jauh dari teori-teori KAP, asli. Gue cuma bisa berharap semoga ada keajaiban yang membuat dosennya tersentuh, tertawa, atau bahkan menangis ketika membaca jawaban UAS gue dan akhirnya membuat beliau ingin memberi nilai maksimal. Aamiin. Semoga :’)

Ditambah lagi tadi siang gue tertimpa musibah. Entah musibah, atau emang guenya yang teledor. Masa pas mau ngeprint tugas, ternyata kesimpulan makalah gue masih kosong, alias yang kemarin gue kerjain itu belum kesave, begitu juga daftar pustakanya. Gila, gue udah hampir gila. Itu posisinya udah jam 11 kurang sedikit, dan UAS gue dimulai jam 11, dan kertas catatan gue yang berisi kesimpulan itu tuh ada di tas yang gue tinggal di kelas. Sumpah, betenya gak ketolong, mau nangis banget. Akhirnya apa? Ya… Akhirnya dengan terpaksa gue ketik ulang kesimpulan seadanya dengan tergesa-gesa, yang entah masuk akal atau engga. Entah lah, pasrah lagi deh gue masalah KAP. Lagi-lagi gue berdoa semoga ada keajaiban yang membuat nilai gue masih berada di atas rata-rata, dan membuat gue lulus matkul KAP. Aamiin yaa rabbal alamiin.

Udahlah, lupakan KAP. Let’s move on! Tadi pas pulang kuliah, gue mampir ke sebuah rumah sakit sama Mama, Kadina, dan Kadev untuk jenguk Erni, istrinya Adi yang baru melahirkan. Singkatnya, Adi itu adalah salah satu anak angkat Mama, jadi gue juga merasa dia kayak abang gue sendiri. Pas lihat keadaan Erni yang mukanya super pucet dan lemes, gue mikir. Apa rasanya ya melahirkan anak… Kayanya capek banget gituya, penuh perjuangan, antara hidup dan mati banget, aduh….. Emang deh ya, semua ibu itu hebat, pahlawan, superrrrr! Tapi tadi gue gak sempet lihat bayinya, karna kata suster belum waktunya huhu syedi syediiiiiy!

Yaudah yah, intinya… Gue gak tau apa kesimpulan dari semua hal yang udah gue ceritain daritadi, intinya gue pusing. Fyi, post ini gue tulis ketika gue sedang pusing memilih baju untuk UAS TPS besok. Yeah, Teknik Public Speaking. Besok UAS dimulai pagi dan sampe sekarang gue gak tau mesti pake baju apa, bingung. Oke deh gue mau lanjutin cari lagi, see you soon! Thanks for reading!

Xoxo,
DRN

Posted with WordPress for BlackBerry.