Aku dan Srikandi

Aku dan Srikandi

“Kamu ini perempuan apa, sih? Kok kalau bertindak di luar akal sehat semua,”

“Kamu ini beneran normal ngga, sih?”

Itu adalah segelintir komentar yang kerap kali orang lain berikan buat aku, baik dari teman dekat maupun teman yang ngga akrab-akrab banget. Terkadang, aku mikir. Emangnya aku ini kenapa, sih? Kok orang-orang suka komentar kayak gitu? Nih, aku coba ceritain salah satu kejadian yang bikin orang lain geleng-geleng kepala. Silakan kalian nilai sendiri, ya.

Dulu, aku pernah pacaran sama seseorang yang punya mobil pick-up dan truk kuning. Truk kuning di sini namanya Srikandi. Iya, kalian kebayang ngga, sih, itu yang mana? Nih, biar ngga bingung, aku kasih fotonya.

srikandi
Srikandi.

Nah, kebayang, kan? Aku emang senang banget kalau diajak jalan-jalan naik Srikandi. Senang karena sebelum pacaran sama Si Mas yang satu ini, aku belum pernah naik truk. Senang karena di saat naik Srikandi, pandanganku luas karena kaca depannya gede banget. Senang karena di saat naik Srikandi, orang-orang yang aku temui di jalan jadi berasa kecil banget. Pokoknya aku senang, lah. Seru! Sampai di suatu malam yang lagi kurang kerjaan, aku tiba-tiba bilang sama Si Mas Pacar (yang sekarang udah jadi mantan).

“Besok kamu sibuk, ngga?”

“Ngga, sih. Kenapa?”

“Setelah aku selesai kelas, kita jalan-jalan naik Srikandi, yuk? Dipakai, ngga?”

“Hm.. Kayaknya ngga, sih. Yaudah, boleh. Mau jalan-jalan ke mana?”

“Aku pengin cobain naik Srikandi ke mall, kan belum pernah,”

“SERIUS LO?”

“Iya, serius. Besok coba, ya?”

“Tapi panas, loh, kalau siang. Srikandi kan ngga ada AC-nya,” Si Mas Pacar (yang sekarang udah jadi mantan) pun mulai mencari alasan untuk menggagalkan rencanaku.

Aku cuma jawab, “Gapapa, yang penting kita ke mall naik Srikandi,”

“Hm.. Yaudah kalau gitu. Besok aku jemput di kampus, ya,”

“YEEEEY!”

Btw Si Mas Pacar (yang sekarang udah jadi mantan) ini memang orangnya baik banget. Dia hampir selalu nurutin semua kemauan aku, dari yang biasa aja sampai yang kurang masuk akal. Akhirnya, di keesokan hari, datang lah Si Mas Pacar (yang sekarang udah jadi mantan) ke kampus untuk jemput aku. Di kampus pun setiap orang yang liat ada truk kuning di parkiran, pasti ketawa.

Nah, pas Si Mas Pacar (yang sekarang udah jadi mantan) datang itu, aku lagi duduk di kantin sambil ngobrol sama beberapa temanku. Obrolan kami langsung berhenti sesaat karena teman-temanku ini langsung fokus ngeliatin Srikandi sambil bilang, “Wah, gila! Ini siapa yang bawa truk ke kampus? Ngaco, nih. Eh, tapi bentar. Itu truk PLN. Apa listrik di kampus kita lagi bermasalah, ya?”

Aku diam aja denger mereka kasak-kusuk kayak gitu. Sampai akhirnya Si Mas Pacar (yang sekarang udah jadi mantan) turun dari mobil, dan teman-temanku langsung bilang, “DI! ITU KAN LAKI LO! LO DIJEMPUT NAIK TRUK???”

Aku pun cuma bisa jawab, “Iya, hehe. Aku pulang duluan, ya,”

Akhirnya aku kabur meninggalkan teman-temanku yang masih ketawa sambil heran. Dari kampusku yang letaknya di Salemba, kami menuju ke salah satu mall yang ada di sekitar bundaran HI. Iya, pokoknya mall yang ada kata Indonesianya itu. *ditabok* Kami pergi ke sana naik Srikandi. Mudah? Oh, tentu tidak. Kami dihadang beberapa security karena satu dan lain hal. Intinya, Srikandi ngga boleh masuk ke parkiran customer.

Gimana akhirnya kami bisa parkir?

Hehe. Aku samperin security sambil ngerengek bilang, “Bapak, saya mau jajan. Emangnya kalau saya naik truk, ngga boleh jajan di sini, ya?”

Akhirnya kami pun diizinkan untuk parkir di loading dock. Woohoo! Btw menurutku sih enak parkir di loading dock, ya. Pertama, kami ngga perlu ribet-ribet cari parkir. Kedua, posisi pintu dari loading dock menuju lobby itu dekat banget, jadi kami ngga perlu jalan jauh.

Pas baru parkir pun, salah satu security nyamperin kami sambil melongok ke bak dan bilang, “Bawa barang apa, Mas? Atau mau ngecek listrik, ya?”

Si Bapak Security itu pun kaget pas liat aku turun dari mobil. Aku cuma jawab, “Ngga, Pak. Kami ngga bawa apa-apa, mau jajan aja,” Akhirnya si Bapak Security ini mempersilakan kami untuk masuk mall sambil cengar-cengir dengan wajah kebingungan.

Terus kami ngapain di sana?

Ngga ngapa-ngapain. Kami cuma makan siang lalu ngopi-ngopi sebentar, lalu yaudah, gitu doang. Karena niat kami memang cuma pengin coba naik Srikandi ke mall aja, sih. Akhirnya kesampaian dan aku senang banget! Woohoo!

Nih, foto aku dan Si Mas Pacar (yang sekarang udah jadi mantan) pas naik Srikandi.

IMG_20160830_023001.jpg
Biar adil, mukanya disensor aja. Aku juga gatau kenapa mesti pakai tengkorak, ya..

Nah, udah, segitu aja ceritanya. Menurut kalian gimana? Aku ngga aneh, kan? :)

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s