Aside

Penutup Hari Yang “Nggak-Banget”

Hey, bloggie! Halo, readers! Aaaaaaak! Udah lama bgt ga update blog, betapa rindunya gue sama “dunia” yang gue telantarkan ini…………. Akhir-akhir ini gue ngerasa hidup gue lagi hectic banget yang menyebabkan otak gue banyak mengalami ke-skip-an sehingga gue menjadi sosok yang sedikit linglung dan suka lupa mau ngapain aja. Pffffft. Miris? Ga juga sih sebenernya, karna gue terlalu menikmati kehidupan nyata gue ahahak tapi tetep, di dalam kesendirian dan hati yang sepi nyehaha okay, fine! Gue akui ini terlalu mendramatisir!

Hari ini gue ikut kelas Dasar-Dasar Riset Humas dan dosennya baru ganti, yaitu Mbak Devie. Jadi ini pertama kalinya gue ketemu dengan beliau. Sosoknya baik dan cara ngajarnya asik. Knp baik? Karna tadi gue datang terlambat 30 menit dan beliau masih ngizinin gue buat absen, baik kan? Asli gue seneng banget ahaha overall sih gue suka sama beliau, walopun udah tercium bau-bau bakal ngasih banyak tugas, tapi semoga dugaan gue ini tidak tepat…..

Skrg gue mau cerita tentang hal yang paling gak banget di hari ini. Jadi tadi gue dan Ka Dina mau nganterin Gina pulang, dia itu adik pacarnya Ka Dina. Trus kita mampir makan di Solaria, Margo City. Di meja sebrang ada om-om genit yang udah mulai rusuh sejak gue pesen makanan. Sampe klimaksnya ada salah satu om, yang minta dipanggil abang, nyamper ke meja kita dan langsung narik bangku buat join bareng. Om itu berumur sekitar 40-an dengan kulit sawo matang dan tatapan yang cukup bikin risih. Iya, itu om dengan PD-nya duduk di samping gue sejak makanan baru dateng sampe udah mau abis, padahal notabenenya gue lama kalo makan -_-

Itu om yang namanya Norman, jayusnya ga ketolong, dan sepiknya sih nawarin kita kerja freelance buat proyek perumahan yang lagi dia kerjain di daerah Cimanggis. Dia nyebutin cara kerja dan sejumlah komisi yang bakal kita dapet sampe akhirnya minta nomer handphone buat “urusan” lebih lanjut. Oh God, please…. Ini om-om genit kelakuannya ketaker banget, caranya jadoel. Kalo emang dia bilang lagi cari freelance marketing sebanyak-banyaknya, kenapa meja lain yang ada 4 orang mahasiswa, 2 cewe dan 2 cowo, ga ikutan dia samperin dan ajak kerja juga. Kenapa mesti kita, bertiga dan cewe semua, yang harus dia samperin. Ketaker kan maksud di baliknya apa?

Karena gue dan Ka Dina cukup sensitif dengan maksud si Om ini dari awal, akhirnya kita keberatan buat ngasih nomer dengan bilang “nomer om aja sini yang kita save, biar kalo ada apa-apa tinggal kita yang hubungin om.” Taraaaaa! Dengan sepikan ini kita berhasil bikin si bapak beranak empat tadi kembali ke mejanya dengan wajah kecewa dan disambut ejekan dari 2 rekannya. HAHA!

Buat para lelaki di luar sana, tolong lah cari inovasi lain buat sepikin cewe biar ga ketebak dari awal. Dan buat para bapak, om, papa, ayah, daddy, papi atau apa pun judulnya, please banget perbanyak istighfar lah. Masa di tempat umum liat cewe dikit langsung lupa sama anak istri yang nunggu di rumah sih. Coba bayangin kalo anak atau keponakan kalian yang digituin, terima ngga? :)

Kayanya cukup sekian deh, gue ga mau berspekulasi lebih lanjut. Entah om tadi beneran mau ngajak kerja atau cuma basa basi, gue ga peduli. Yang pasti gue kurang suka dengan caranya, karna pasti masih ada cara lain yang lebih santun untuk ngajak orang lain yang belum dikenal untuk kerja bareng :) terima kasih, wassalam!

Advertisements