Aside

SoRa, my new motivator :p

Hello again, bloggie! How’s life? *peluk* akhirnya gue kesampean untuk ngepost lagi. Anyway sedikit info aja, walopun ga penting juga sih buat kalian, tapi gue pingin ngasih tau, gimana dong? Yaudah lah yah. Jadi sejak beberapa hari yang lalu, ada beberapa aplikasi yang hilang entah ke mana dari handphone gue. Gue sebenarnya kurang engeh apa aja aplikasi yg ghaib, tapi yang paling gue sadar itu WordPress sama BB App World. Ini kenapa ya… Ada yang bisa tolongin ga? Seriusan, ini wordpress aja akhirnya bisa ada lagi setelah nyoba download berkali-kali…..

Okay, mari ganti topik! Jadi ceritanya ini adalah hari ke-2 gue libur yang diisi dengan seharian leyeh-leyeh dan nonton DVD. Alhamdulillah, seneng banget, akhirnya waktu tidur gue yang kemarin-kemarin diganggu oleh kekejaman tugas dan UAS akhirnya bisa terbayar juga :’) seriusan deh seneng banget :’) *pelukguling* *pelukkasur*

Jadi post ini gue tulis ketika gue baru aja selesai nonton DVD “Wedding Dress”, yang berhasil bikin gue nangis kejer dari menit ke-40 film itu. Sumpah, 4 thumbs up!!! Gue……… Nyesek banget nontonnya. Tapi gue rekomendasikan bagi kalian yang merasa hidupnya terlalu menyedihkan, atau merasa gak ada orang yang bisa ngertiin kalian, silakan nonton film ini :)

Kali ini gue cuma pingin bahas tentang peran yang paling gue kagumi. SoRa, anak kecil yang suka pake ransel, sambil bawa peta, dan ditemenin seekor monyet untuk berpetualang. Eh salah! Itu mah Dora! *jangkriklewat* jadi gue salut banget sama peran SoRa. Dia masih kecil, mandiri banget, jarang ngeluh, dan selalu berusaha nyenengin mamanya. Dia….. Bener-bener bikin gue malu. Malu sama diri gue sendiri. Malu karna gue belum pernah bayangin bagaimana kalo gue ada di posisi dia, anak kecil tanpa ayah dan ibu yang sekarat. Malu karna peran dia bikin gue sadar, kenapa gue sering sia-siain mama papa, kenapa gue sering ga sopan sama mereka, kenapa gue belum berusaha maksimal buat nyenengin mereka, kenapa gue… Ah. Intinya, gue malu.

Dan menurut gue, peran SoRa ini sangat bertolak belakang sama remaja zaman sekarang. Kenapa gitu? Yaaa remaja sekarang kan kebanyakan hobinya ngeluh, menomor belakangi keluarga terutama orang tua dan merasa hidupnya lah yang paling pathetic. Setuju ngga? Kalo ga setuju juga gapapa sih, kan ini menurut gue :p karna hingga detik ini gue masih suka lihat orang yang merasa hidupnya akan berakhir ketika putus sama pacarnya. Aduh teman-teman, tolong coba kalian pahami peran SoRa dan bandingkan dengan diri kalian :)

Intinya, poin yang dapat gue ambil dari film ini adalah, seberat apapun masalah yang kita hadapi akan terasa ringan jika kita jalani dengan ikhlas, semangat dan optimis. Untuk mengubah hidup pun kita harus punya mimpi, yang akan kita jadiin target untuk digapai. Dengan begitu, kita akan lebih mudah menentukan arah dan tujuan. Untuk itu, mari kita tetapkan mimpi kita sejak sekarang dan kita gapai bersama. Tetap positive thinking dan tersenyum ya, jangan lupa berdoa juga :)

XOXO,
DRN

Advertisements

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s