Aside

30th of May, 2012

Hari ini…… Mau nangis banget sebenernya. UAS KAP berjalan dengan lancar jaya, alhamdulillah. Lancar mengarang bebas yang cukup jauh dari teori-teori KAP, asli. Gue cuma bisa berharap semoga ada keajaiban yang membuat dosennya tersentuh, tertawa, atau bahkan menangis ketika membaca jawaban UAS gue dan akhirnya membuat beliau ingin memberi nilai maksimal. Aamiin. Semoga :’)

Ditambah lagi tadi siang gue tertimpa musibah. Entah musibah, atau emang guenya yang teledor. Masa pas mau ngeprint tugas, ternyata kesimpulan makalah gue masih kosong, alias yang kemarin gue kerjain itu belum kesave, begitu juga daftar pustakanya. Gila, gue udah hampir gila. Itu posisinya udah jam 11 kurang sedikit, dan UAS gue dimulai jam 11, dan kertas catatan gue yang berisi kesimpulan itu tuh ada di tas yang gue tinggal di kelas. Sumpah, betenya gak ketolong, mau nangis banget. Akhirnya apa? Ya… Akhirnya dengan terpaksa gue ketik ulang kesimpulan seadanya dengan tergesa-gesa, yang entah masuk akal atau engga. Entah lah, pasrah lagi deh gue masalah KAP. Lagi-lagi gue berdoa semoga ada keajaiban yang membuat nilai gue masih berada di atas rata-rata, dan membuat gue lulus matkul KAP. Aamiin yaa rabbal alamiin.

Udahlah, lupakan KAP. Let’s move on! Tadi pas pulang kuliah, gue mampir ke sebuah rumah sakit sama Mama, Kadina, dan Kadev untuk jenguk Erni, istrinya Adi yang baru melahirkan. Singkatnya, Adi itu adalah salah satu anak angkat Mama, jadi gue juga merasa dia kayak abang gue sendiri. Pas lihat keadaan Erni yang mukanya super pucet dan lemes, gue mikir. Apa rasanya ya melahirkan anak… Kayanya capek banget gituya, penuh perjuangan, antara hidup dan mati banget, aduh….. Emang deh ya, semua ibu itu hebat, pahlawan, superrrrr! Tapi tadi gue gak sempet lihat bayinya, karna kata suster belum waktunya huhu syedi syediiiiiy!

Yaudah yah, intinya… Gue gak tau apa kesimpulan dari semua hal yang udah gue ceritain daritadi, intinya gue pusing. Fyi, post ini gue tulis ketika gue sedang pusing memilih baju untuk UAS TPS besok. Yeah, Teknik Public Speaking. Besok UAS dimulai pagi dan sampe sekarang gue gak tau mesti pake baju apa, bingung. Oke deh gue mau lanjutin cari lagi, see you soon! Thanks for reading!

Xoxo,
DRN

Posted with WordPress for BlackBerry.

Advertisements
Aside

Another absurd day

Hari ini…… Gue malu banget sumpah. Lebih malu daripada kemarin, serius. Jadi ceritanya tadi gue lagi ngerjain tugas di luar, sama Mono Romi Dinye dan Sita. Tadinya ada Iqbal juga, tapi dia udah balik duluan. Hp gue dipegang Mono dan gue gak tau dia lagi ngapain. Tiba-tiba dia ketawa ngakak banget, ngga taunya dia lagi bbman sm Wibi. Yaudah, gue diemin, bebas deh dia mau pinjem bbman sm siapa.

Ngga lama, gue sadar ternyata dia ganti-ganti PM gue. “Di rumah sendirian nih, bosen” modus banget kan, alay. Akhirnya gue ambil hpnya, gue hapus PMnya, terus gue lanjutin nugas lagi. Udah tuh, gue gak tau apa-apa sama skali sampe akhirnya si Romi bilang “elah di lo BM banyak banget deh.” Mati. Iya, gue langsung sadar ternyata Mono si Anak Kampung belum menghentikan aksinya. Pas gue pegang hp *jeng jeng jeng* udah ada sekitar 18 orang yang BBM marah-marah karna keberisikan, karna terganggu, karna kesel, pokonya protes sama BM yang ternyata sampe 8 kali itu. Men! 8 kali men!!! Siap-siap aja gue didelete sama orang-orang, pasrah deh pasrah.

Akhirnya gue langsung membalas BBM protes dari mereka satu per satu dengan kata maaf dan penyesalan yang teramat dalam. Seriusan, gue gak enak banget gilaaaaaak! Semakin gue bales, ternyata semakin banyak juga yang baru merespon. Entah totalnya berapa, dan gue juga gak tau deh sekarang udah berapa orang yang delete contact BBM gue -_- sekali lagi maaf ya bagi teman-teman di contacts BBM gue yang kesel sama hal tadi, maaffffff banget!

Dari kejadian ini, gue dapat kembali mengambil kesimpulan. Ternyata tidak selamanya orang di sekitar kita, sedekat apapun, dapat kita percayai 100%. Ya… Begitulah. Hidup memang terkadang kejam, tapi memang begitu adanya. Hati-hati dalam memilih teman ya, guys!

Oh iya, sedikit tambahan. Tadi pas pulang kan gue naik angkot, terus gue duduk di samping anak kecil yang dipangku ibunya. Pas di jalan, dia tiba-tiba nyanyi, “itu kuda lumping kuda lumping kuda lumping, lepaskan akuuu! Lepaskan akuuuu! *nendang-nendang udara*” Jleb. Gue speechless. Gue cuma mikir, sebenernya anak ini kenapa sih…. Apakah dia mimpi dimakan kuda lumping? Atau diculik orang utan? Atau… Dia nyontohin jadi kuda lumping yang kesurupan? Aduh….. Kenapa sih dek? Kenapaaaa?! -_-

Yaudah lah. Gue capek. Gue capek sama semua keabsurdan di hari ini yang sukses bikin gue ketawa campur kesel campur aneh campur susu lah pokonya campur sari. Random. Jadi pingin es campur… Yaudah ya temen-temen ya sampe sini dulu, thanks for reading, bye!

Xoxo
DRN

Posted with WordPress for BlackBerry.

Aside

Inisial S dan I

Hari ini…. Gatau deh. Ini hari pertama UAS, alhamdulillah lancar. Semoga 6 matkul selanjutnya bisa lebih lancar dari ini, aamiin. Tadi pagi pas lagi mandi gue baru sadar kalo di lengan kiri gue ada kayak bekas cakaran. Gue bingung. Masa iya gue tidur sambil nyakar-nyakar, serem aja. Tapi smalem ga berasa apa-apa. Mungkin Kak Dina kaliya yang tidurnya sambil nyakar-nyakar, sereman lagi -_-

Ditambah lagi, tadi sore gue malu ga ketolongan, serius. Jadi ceritanya gue lagi jalan dari vokasi menuju halte bikun, pas lagi asik ngobrol sama Aulia dan Wina tiba-tiba *gubrak* gue jatoh. Iya, gue jatoh di trotoar, entah ada angin apa yang dorong gue atau hal apa yang nyelengkat gue, dan gue jatoh gitu aja. Malu banget, asli. Posisi jalanan cukup ramai. Dari kejauhan juga terdengar suara Mecil, Devi, Miko dan Taya yang ikhlas banget ngetawain gue. Bodo amat. Mereka juga mempertegas kalo orang-orang yang berpapasan sama gue, yang entah itu siapa aja karna gak kenal pun ikut ngetawain gue berhasil menambah rasa malu yang ada di diri gue. Serius. Rasanya dengkul sakit yang kena trotoar pun ga ada apa-apanya dibanding rasa malu yang gue derita. Lebay tapi kenyataan. Bodo amat deh. Seperti biasa, gue tertawa berniat menutupi rasa malu gue. Tapi ada satu hal yang gue syukuri, saat jatoh itu gue lagi lepas kacamata yang otomatis membuat pandangan gue berantakan sehingga gue ga lihat jelas siapa aja orang yang ngetawain gue tsb. Ahaha! Alhamdulillah!!!

Lalu si Wina kembali mempertegas. “Emang udah saatnya lo jatoh, Di! Biar impas! Aulia udah pernah jatoh di tangga kantin, gue pernah jatoh di depan sekre pas rame anak-anak kelas 2, dan sekarang giliran lo!” Kata Wina seraya mentertawakan. Sial. Tapi iya juga sih… Ternyata gue lebih beruntung dari mereka, yang jatoh di keramaian yang dipenuhi orang-orang yang di kenal, pasti malunya lebih ga ketolong lagi. Toh kalo orang-orang yang liat gue jatoh itu ga dikenal, palingan 5 menit setelah kejadian juga mereka udah lupa lagi, selesai kan.

Lalu setelah dari kampus, gue ga langsung pulang. Gue mampir ke sebuah tempat dengan niat menyelesaikan tugas, sendirian. Sumpah gue cool banget. Di saat gue lagi asik ngerjain, tiba-tiba gue kebelet pingin ke kamar mandi. Gue bingung. Ga mungkin kan gue ninggalin semua barang-barang gue sendirian tanpa penjagaan… Akhirnya setelah menimbang satu dan lain hal, gue putuskan buat pulang ke rumah. Saat itu gue sehat wal afiat, tapi pas di jalan tiba-tiba kepala gue sakit, entah karna apa. Pas sampe rumah pun sakitnya semakin parah ditambah mual yang ga ketolong, kacau. Itu sekitar jam 4an. Akhirnya gue langsung tidur, tepar, yang lebih keliatan kaya orang pingsan.

Akhirnya gue bangun ketika Mama nanya mau makan apa. Gue pikir palingan baru jam 5an lah, abis tidur gue ga kerasa lama, seengganya belum adzan Maghrib gitu. Eh taunya udah jam 7 lewat loh. Fix banget gue udah kaya orang pingsan, ga berasa apa-apa, nyenyak banget. Alhamdulillah.

Overall gue ngerasa hidup gue terlalu indah. Tidur nyenyak tanpa dosa, seakan lupa dengan segala kewajiban yang sudah menanti di depan mata. Belum lagi hari-hari gue yang kayaknya ga pernah gue lewatin tanpa tawa dan canda. Sumpah, betapa beruntungnya gue. Alhamdulillah. Ditambah lagi tadi pas BBMan sama Oon dia mengingatkan gue sesuatu. “Nikmat syukur inshaallah Allah bakal terus menambah nya dwicaaa :)” Setuju banget. Dengan bersyukur, hidup kita bakal terasa lebih indah, bahkan lebih indah daripada mukanya Indah Kalalo atau bahkan Indah Dewi Pertiwi :) anw, thanks for reading guys! God bless us, xoxo <3

With Love,
DRN

Posted with WordPress for BlackBerry.

Aside

Awan gelap di tingkat kedua

Hi, Bloggie… Baru sadar ternyata ini tepat hari ke-10 yah aku ga mampir ke sini… Maaf maaf loh bukannya sombong atau gimana, tapi ya emang gitu…. Minggu ini lagi cukup hectic. Jadwal kuliah yang sempet awut-awutan kayak jenggot singa, tugas yang rada semena-mena dan hobi ngejar kaya atlit marathon, absen-absen yang udah mepet semepet supir angkot, nilai UTS yang udah kayak air kubangan, dan ditambah lagi bayang-bayang UAS yang lebih nyeremin daripada dimakan gorila. Subhanallah! Allahu Akbar! Hap! Hap! Hap!

Untungnya beberapa hari lagi UAS dimulai. Walaupun gue akui gue emang belum menguasai materi sepenuhnya dan tugas-tugas akhir ini cukup menyiksa lahir dan bathin, tapi seengganya gue seneng karena sebentar lagi bayang-bayang semester 2 yang cukup brutal ini bakal segera dilewati. Yey! Seengganya gue yakin, akan ada pelangi yang datang setelah awan gelapnya pergi <3

Kenapa gue bilang semester 2 ini cukup brutal? Um…. Ya karna…. Gue merasa perbandingan gue di semester ini dan semester lalu itu jauh banget. Banget. Semester lalu, gue rajin banget masuk, absen baru 1 aja rasanya udah worried. Sekarang? Absen 1 masih selo, absen 2 masih selo, absen 3 baru kelabakan. Setiap mau kuliah rasanya udah kaya dikejar paus terbang, capek, takut ga dapet absen lagi.

Tapi ternyata, gue dapat bernafas sedikit lega ketika gue tahu ternyata yang kena sindrom males di semester 2 itu bukan gue doang. Yey! Ahaha *tiduran di pantai* Aulia juga kena sindrom yang sama, bahkan dia udah terkena lebih dulu sebelum gue. Terus ada juga beberapa temen gue, baik yang satu kampus ataupun engga, yang namanya males juga buat gue sebutin satu per satu, ternyata juga kena sindrom yang sama. Akhirnya gue mengambil kesimpulan, kayaknya emang wajar banget yah semester 2 itu malesnya ga ketolong. Mungkin karena pas semester 1 masih semangat-semangatnya jadi mahasiswa kali ya… Kali loh yah…..

Selain masalah absen, semester ini gue juga bermasalah dengan kemalesan. Iya. Males, mager dan penyakit semacamnya di diri gue itu sempet ga ketolong banget. Bener-bener pake banget. Gue aja jadi kesel sendiri gitu loh kalo sekarang inget-inget lagi. Maklum yah, gue emang suka kaya ABG, labil. Maaf-maaf loh yah. Nih ya bayangin aja ya, masa selama UTS gue jarang banget belajar loh, malah hampir sama sekali ga belajar. Seriusan. Itu soal-soal gue isi modal keyakinan dan logika tajam aja. Apa-apaan sih gue? Iya, gue sadar kalo gue apaan-banget bener-bener pake banget. Ketika sekarang gue tau beberapa nilai UTS gue cukup pas-pasan, yaaaa gue cuma bisa diem aja menahan diri supaya ga bete sambil ngetawain diri sendiri. Sukurin! Siapa suruh males! Masih beruntung tuh nilainya masih di atas standar kelulusan! Hh.. Rasanya pingin teriak “AMPUN, MAMAAAA!!!” kepada diri gue sendiri. Iya, seriusan. Tapi gue belum siap dianggap orang gila sama orang-orang di sekitar gue. Kik kik kik.

Inti dari segala inti sih ya, gue cukup menyesali kemalesan gue di semester ini. Iya, tapi gue tiba-tiba kebayang lagunya UNGU dan bikin gue kembali sadar. “Tiada guna kau sesali~”……. Eh! Jangan salah! Gue bukan Cliquers kok, seriusan. Gue juga gatau kenapa tadi tiba-tiba kebayang lagu itu.. Tapi gue sadar banget, ga ada gunanya gue menyesali hal-hal yang udah kejadian di masa lampau. Waktu terus berjalan ke depan bro, ga mungkin bisa balik lagi ke masa lalu. Serem juga kan kalo semua orang jalannya jadi mundur udah kaya undur-undur! Krik.. Krik…. Sorry, sekadar mencoba ice-breaking. Gue tau gue masih punya kesempatan buat membenahi nilai-nilai gue di semester ini. Gue masih ada waktu singkat buat belajar dan “melahap habis” semua soal-soal UAS, dan gue juga masih punya waktu buat ngerjain tugas-tugas akhir supaya dapet nilai yang lebih memuaskan. Iya, gue yakin pasti bisa, semangat!!! Di mana ada keyakinan, di situ ada jalan kan? Kalo tadi sore sih ada yang ngingetin gue kata-kata “You are what you think”… Kik kik kik.

Yaudah deh segini dulu curhatan gue. Bagi adik-adik yang membaca ini, jangan dicontoh ya, sayang. Kakaknya nakal nih. Namun bagi kakak-kakak dan teman-teman yang membaca, mohon jangan diketawain ya, dibimbing aja cukup kok supaya ga begini lagi. Makasih loh yah sebelumnya… Yaudah deh kalo gitu, terima kasih ya sudah meluangkan waktu untuk mampir dan sekadar membaca tulisan gue yang entah penting atau ga penting bagi hidup kalian. Pokonya, God bless us ya! Xoxo!

With Love,
DRN

Posted with WordPress for BlackBerry.

Aside

Antara teori dan kenyataan…

Halo, guys! Apa kabar? Baik? Alhamdulillah~ gimana gimana? Kangen sama gue ngga? Ngga ya? Ngga salah lagi? Ah bisa aja… Udah biasa kok……

Kali ini, gue mau cerita tentang….. Gatau. Yap, gue gak tau mau nulis apa dipostingan kali ini. Sebenernya gue lagi ga mood untuk cerita, karna gue sedang merasa akhir-akhir ini hari gue terlalu biasa aja. Flat. So-so. Tapi gue tiba-tiba inget sama ucapannya Mbak Amel, dosen dasar-dasar penulisan. Beliau bilang, gak ada kata gak mood untuk nulis. Lagi mood ataupun gak mood, ya nulis aja. Pokonya jangan nungguin ilham dari langit, karna malah bikin otak smakin stuck. Trus gue jadi mikir, iya juga ya. Ga kebayang kalo gue kerja jadi PR yang disuruh bikin news release secepatnya, tapi malah ga gue bikin dengan alasan lagi ga mood. Nahloh. Bisa PHK seketika kan kalo bgitu caranya -_-

Atau mungkin gue kerja jadi jurnalis di media cetak yang slalu dikejar deadline. Masa iya gue ucuk-ucuk dateng kaya ga ada dosa dan bilang “bos kali ini saya ga bisa ngumpulin apa-apa bos. Otak saya lagi buntu, ga mood, jadi ga bisa nulis apa-apa” *plak* ga kebayang deh nasib kerjaan gue bakal jadi kaya gimana………

Sekarang gue sadar, good mood dan bad mood tidak dapat dijadikan alasan untuk menulis. Dan gue sadar juga, ternyata gue ada tugas DDP yaitu menulis profil yang deadlinenya hari Minggu. Dan progress gue? O%. Gue belum mulai ngumpulin data sedikitpun. Yaudah lah yah. Intinya sekarang gue tau. Suka atau tidak suka, kita harus tetep ngelakuin kewajiban kita sebelum menuntut hak yang bisa kita dapatkan. Walopun baru dikerjainnya mepet deadline, yang penting harus dikerjain daripada ga sama skali. *tetep ngeles* Oke? Sip. Okedeh. See ya around, pals! Thanks for reading :)

With Love,
DRN

Posted with WordPress for BlackBerry.