Aside

Stay calm~

Terkadang gue suka bingung sama diri gue sendiri. Sebenernya gue ini santai, terlalu santai, atau males ya? Heran deh. Hari ini gue baru bangun tidur jam 8, padahal kelas jam 10.40, dan gue butuh waktu yang panjang untuk mandi, keramas, keringin rambut, makan, dan persiapan tetek bengek lainnya. Gue panik pas liat jam. Stelah panik, gue bukannya langsung ke kamar mandi malah nyempetin diri buat main game dulu. Waktu terus berjalan, dan gue baru siap berangkat dari rumah pukul 10.45, padahal batas maksimal absen pukul 11.00. Oke, selama diperjalanan gue mikir, kira-kira masih boleh absen ga ya….

Dan hari ini, gue ke kampus hanya bermodalkan diri dan kutek. Ya, lagi-lagi gue ga bawa handout materi, buku, bahkan gue ga bawa binder catetan. Jadi yang gue bawa apa?! Ya, gue bawa diri gue dan kutek-kutek pesenan. Gue jadi mikir, kayanya bener kata Aulia, prioritas dalam hidup gue sudah mulai ada pergeseran. Yang awalnya ke kampus untuk kuliah, sekarang ke kampus untuk jualan. Okey, mungkin sedang masanya aja kaliya…….

Pas jam 11 tepat, gue masih di jalan, tepatnya di ojek dalam kampus UI. Dan ternyata gue dapet kabar kalau dosennya udah ga memperbolehkan absen. Bete. Iya, gue bete sejenak. Masa udah panas-panasan ke kampus, taunya ga boleh absen? Males banget. Akhirnya gue kepikiran buat skip kelas. Gue hubungin temen2 gue, yang sekelas maupun engga, tapi mereka rata-rata sibuk. Ada yang di kelas, ada juga yang lagi ada urusan. Gue mikir lagi. Bosen juga kalo gue sendirian di kantin nunggu kelas bubar. Panas. Bete. Emang, serba salah banget hidup gue. Labil. Susah deh ya jadi orang yang kurang disiplin, rumah deket aja terlambat mulu masuk kelasnya…..

FYI renungan tadi gue lakukan di sepanjang perjalanan bersama abang ojek plus toilet vokasi. Iya, saking gue bingung mau ke mananya akhirnya gue mikir di toilet sambil nunggu kabar dari temen gue :| akhirnya gue memutuskan untuk balik ke rumah. Kali aja di perjalanan pulang dapet temen yang bisa diajak main, kan lumayan. Okedeh! Akhirnya gue keluar toilet dan *jeng jeng jenggg* gue ngeliat nurez yang lagi jalan ke arah kelas! Langsung aja gue panggil dan gue bilang kalo udah ga boleh absen, tapi nurez tetep mau masuk kelas. Dan gatau ada angin apa, gue langsung aja ngikutin nurez dan langsung masuk kelas. Awkward. Iya, gue emang labil banget -_-

Sekarang, gue di kelas, posting ini sambil dengerin dosennya curhat. Ya abis mau ngapain lagi? Gue bingung. Dosennya baru kali ini ngasih mata kuliah KAP, gue gatau dosen yang sebelumnya ke mana dan gimana ceritanya. Yang pasti, sepenglihatan gue, dosen yang gatau siapa namanya ini belum bisa mengontrol keadaan kelas supaya kondusif, begitu pula mahasiswanya. Mereka masih terdengar sibuk sendiri-sendiri daritadi, karna masih banyak banget forum-dalam-forum yang lebih kedengaran kaya suara nyamuk. Nging~ nging~ nging~

Yaudahlah yah, mungkin emang guenya aja yang lagi ga mood jadinya apa-apa serba salah dan serba bingung mau ngapain, huf. Gue emang ngerasa sih akhir-akhir ini lagi kehilangan semangat belajar, bawaannya mau maiiiin mulu. Duh. Heran. Sampe kapan Dika mau kaya gini terus? Um…… Insya Allah secepatnya deh ya, ga boleh kelamaan malesnya biar ga semakin parah dan melebihi batas. Hap! Hap! Hap! Harus bisa! Santai itu harus, tapi ga boleh melampaui batas. Santai itu hak kita, tapi kita harus tetep sadar untuk menaati segala kewajiban kita supaya balance. Munafik kaaan kalo kita menuntut hak tanpa menjalani kewajiban? Begitu kan? Okedeh kalo gitu, kayanya gue harus cari kegiatan lain di kelas ini supaya masih tetep bisa dapetin ilmu, jadi ga sia-sia banget gue masuk ke kelas ini……. Okedeh! Okedeh! Bye readers, thanks for your attention. See ya!

Xoxo

Note: post ini gue ketik di kelas. Tapi gue bingung, kenapa ga bisa posting ya udah dicoba berkali-kali? OH! Dan ternyata, gue baru inget kalo paket BIS yang gue aktifin ga bisa browsing, karna pulsanya abis… Makanya deh baru gue posting sekarang. Gapapa kan yah? Gapapa lah yah~ ahaha <3

Advertisements
Aside

Another random post

Hari ini, adalah hari tergabut kedua di minggu yang penuh kemageran ini. Kegiatan gue hari ini adalah kuliah dan main. Kuliah yang gue maksut adalah dateng terlambat, ga bawa handout ataupun buku, dan fokus buka lapak dagangan di saat dosen ngasih kuliah, padahal cuma 1 matkul. Oke. Jangan tanya gue materi apa yang tadi Mbak Yuni kasih. Gue gatau apa-apa, asli. Setelah kuliah, gue sempetin makan di kantin sebentar dan akhirnya pulang. Itu sekitar jam 1an siang. Pas di jalan pulang, gue tiba-tiba males langsung pulang ke rumah karna merasa cuaca masih panas banget. Akhirnya gue hubungin nay, teman yang menjurus pacar wanita gue, yang kebetulan lagi di jalan menuju pulang. Setelah gue rayu akhirnya dia setuju buat nemenin gue menghabiskan waktu di papirus. Yey! Langsung lah gue cus ke sana.

Gue dan nay di papirus sampe jam 6an. Betah ya? Iya, emang. Ga di mana-mana, kalo udah ngobrol emang bawaannya selalu betah. Dan alasan lain gue sama nay betah adalah….. Kita mager, males angkat pantat untuk jalan pulang. Yang kita mau adalah dengan sekali ting, kita bisa langsung sampe di rumah. Tapi sayangnya…… Kita bukanlah Jinny Oh Jinny. *hening*

Pas di rumah, kegiatan gue selanjutnya selalu berhubungan dengan kutek. Dari mulai ngitung kutek, nyusun kutek, promosi kutek via bbm, nyatet pesenan kutek, sampe bungkusin kutek pesenan yang besok bakal dikirim ke pembelinya. DAN tadi ada moment unyu sebelum gue posting ini. Gue, Kak Dina, dan Mama serius banget saling bantu membantu bungkusin barang. Simple sih, sepele. Tapi gatau kenapa, gue merasa itu lucu aja, unyu. Lagi-lagi terbukti, bahagia itu simple. Hal sepele yang dilakukan dengan tulus bersama orang terkasih, pasti akan terasa romantis <3 dan kebetulan, gue dan Kak Dina sama-sama ga bisa membungkus secara rapi, jadi kita bagi tugas. Gue dan Kadin bungkus tahap 1, dan Mama finishingnya. Karna hasil bungkusan Mama lah yang paling rapi dan layak dilihat umum……. Hebatnya Mama <;3

Dan sekarang, mereka berdua udah terlelap dalam tidurnya. Gue? Gue belum bisa tidur, karna masih bete mikirin handphone. Kenapa gitu? Ya kalian bayangin aja. Tadi gue lagi bbman dan mau ngirim foto kuteks ke temen gue, eh tiba-tiba ga bisa. Gue pikir error biasa. Ga lama gue baru sadar, ternyata aplikasi Blackberry Messenger gue ilang. Iya, ilang, ga ada, ghaib secara tiba-tiba. Bingung kan, akhirnya gue buka App World dan niat mau download ulang. Eh ternyata, password yang gue masukkin salah, berkali-kali. Gue coba klik Forgot Password, dan muncul pertanyaan “who you are” ya gue jawab nama lengkap gue, eh salah. Gue coba lagi nama depan gue, eh salah juga. Pokonya, gue udah masukkin keyword yang salah sebanyak 5 kali, dan batas maksimalnya 10 kali. Oke gue bete, akhirnya gue reboot itu handphone. Setelah direboot, ternyata aplikasi BBM nya udah balik lagi. YEY!!! Lucu yah dia ternyata tadi ngajak bercanda aja minta diributin, jadi gemes deh pingin peluk-peluk… Dan sekarang, masalah gue tinggal “password Blackberry Id gue apa ya….” -_-

Yaudahlah gue capek. Daripada gue kesel sendiri mikirinnya dan ga dapet-dapet, mendingan gue posting, cari kesibukan. Dan barusan gue denger suara Mama yang nyuruh tidur. Oke, termyata Mama kebangun dan sadar kalo gue masih melek. Okedeh. Kayanya gue harus tidur atau setidaknya terlihat seperti orang tidur secepatnya supaya Mama ga ngedumel lagi. Okedeh okedeh okedeh. Sampai di sini dulu perjumpaan kita. Jangan bosen ya baca curhatan gue, Mwah!

With Love,
Xoxo

Aside

Random post

Halooo! Apa kabar, dunia blog? Semoga baik-baik semua ya, aamiin. Masih inget ga sih kalo gue pernah janji buat posting setiap hari? Um… Lupa ya? Sama kok, gue juga lupa -_- okedeh kalo gitu, lupakan. Kalian pada kangen sama gue ga sih? Kangen ga? Ugh kangen ya? Iya iya, gue juga kangen kok, kangen banget malah ;;)

Oke, sekarang gue mau curhat. Entah kenapa, gue merasa hari ini adalah hari termager dan merupakan awal yang buruk untuk memulai minggu. Kenapa gitu? Karena ya….. Gue mager. Bayangin aja, seharusnya gue ada kelas jam 1 siang dan harus ngumpulin tugas yang udah dikasih dari 3 minggu yang lalu. Gue malessss banget ngerjainnya, banget. Tapi gue pikir-pikir, gue harus tetep ngerjain. Akhirnya gue baru mulai ngerjain itu tugas sekitar pukul setengah 10, gue kebut, dan selesai dalam 1,5 jam. Asli, seneng abis. DAN kurang dari setengah jam setelah tugas itu selesai, ternyata gue dapet kabar kalo kelas ditiadakan. Dosennya berhalangan hadir. *jeng jeng jeng jengggg* failed banget ga sih? Anti-klimaks banget. Ngapain gue ngerjain buru-buru kalo ternyata ga ada kelas? -_-

Kemageran gue pun berlanjut. Ngebayangin kuliah cuma satu matkul, dari jam 4 sore sampe ba’da maghrib, rasanya malesin abis. AAAH! Daripada gue bete-bete ngebayangin kuliah, akhirnya gue memilih buat lari-lari. Bukan, gue ga lari dari kenyataan hidup, ataupun lari-lari di pikiran kalian. Gue cuma lari dari kejaran monyet liar di candi tua gitu, alias main temple run. YEY!!! Gue sebel banget sama monyet-monyet itu, asli deh. Kalo gue merasa keadaannya udah terjepit, gue lebih milih lompat ke jurang daripada nerima kenyataan kalo gue dijadiin crispy snacks si monyet-monyet liar yang ga karuan itu. Hiiii! Seengganya mati kelelep lebih terlihat etis daripada mati dimakan monyet. Nyehehe

Waktu terus berjalan. Ga berasa ternyata udah jam 3, dan gue belum siap-siap sama sekali. Sempet terpikir untuk ga kuliah. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, sayang absennya. Bimbang. Aku dilanda gundah gulana. Dan tiba-tiba gue baru inget, ternyata gue udah ada janji buat bawain pesenan kutek orang-orang. Oh iya! Akhirnya gue langsung cusssss dan semangat lagi buat ke kampus! Yey!!! Seengganya semangatku kembali! Barang daganganku laku lagi, alhamdulillah…

Dan sekarang, gue di rumah dalam posisi tiduran di kamar yang udah gelap, dengan baju yang tadi gue pake kuliah, dan belum sikat gigi maupun cuci muka. Sumpah. Jorok ga sih? Iya gue tau ini jorok banget. Tapi kalo lagi mager gini, kamar mandi yang cuma beberapa langkah aja rasanya jauh banget, udah kaya beda provinsi gitu, penuh perjuangan banget buat ke sananya…… Asli deh -_- gue suka mikir, kalo mager mulu kapan suksesnya? Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, gapapa lah mager kalo sekali-sekali, asal jangan keterusan, kebablasan, dan gatau batasan aja, ya kan? Kebanyakan tegang kan ga bagus juga. Daripada stress, mending santai dulu… Setuju ngga? Ayo yang setuju ngacunggg! Keep selow~

Yaudahlah, gue merasa tulisan gue ini makin ga berarah deh. Asli. Ga jelas banget. Daripada semakin aneh, lebih baik gue pamit mundur. Eh kok mundur? Pulang maksutnya. Lah kok pulang? Kan daritadi udah di rumah? Oh iya, lupa. Maksutnya ijin keluar dari dunia maya, dan kembali ke dunia nyata. Ya intinya gitu lah ~ okedeh kalo begitu. Saya Dwica Rina Novianti pamit undur diri. Mohon maaf atas segala ketidakjelasan dan segala kekurangan dalam tulisan ini. Semoga kita dapat dipertemukan kembali di postingan selanjutnya ya, aamiin. God bless you and me, papay <3

With Love,
DRN

Aside

All about My Precious King

20120402-061815.jpg

20120402-060221.jpg

Sejak kecil, aku merasa bangga dan sangat bahagia memiliki sosok kakek seperti Beliau. Ya… Beliau lah satu-satunya sosok kakek yang aku kenal, karena kakek dari Papa telah meninggal sebelum aku sempat mengenalnya. Beliau adalah Mbah Enes. Laki-laki tegas, bijaksana, sabar, penyayang, humoris, dan sosok laki-laki paling sempurna yang pernah aku temui di dunia ini.

Ya. Beliau mampu hidup bahagia dan selalu bersyukur dalam kesederhanaannya. Beliau selalu mengutamakan perasaan orang lain dibandingkan kepentingan pribadinya. Entah itu kerabat dekat, tetangga, atau siapapun itu. Semua orang menghormatinya, dan selalu menganggap beliau adalah “teman”.

Bagi ku pribadi, Mbah Enes adalah sosok pengajar kehidupan terhebat kedua, setelah pengalaman. Entah kenapa, sejak kecil, aku selalu merasa terenyuh ketika mendengar wejangan dari beliau. Aku selalu merasa senang ketika datang ke rumahnya dan disambut dengan senyum dan sapaan hangat, yang tak lupa diiringi kecupan di kedua pipi dan dahi ku. Aku selalu merasa tenang dan nyaman, ketika aku berbaring di pangkuannya, sambil merasakan belaian hangat beliau di kepala ku. Aku selalu merasa malu, ketika beliau mengatakan akulah cucunya yang paling pintar, di saat nilai-nilai raport ku sangatlah buruk. Beliau sangatlah tahu, bagaimana caranya membuat aku bangga menjadi diriku sendiri, di saat paling terpuruk ku sekalipun.

Aku tahu, mungkin Mbah Enes hanyalah manusia biasa. Namun bagiku, beliau adalah sosok malaikat yang dapat mengetahui segala seluk beluk kesalahan yang pernah aku perbuat. Entah kenapa, aku selalu merasa beliau dapat mengetahui segala seluk beluk dalam diriku, ketika beliau melihat dalam ke kedua mataku. Ya. Tatapan beliau memang sangat tajam, namun lembut dan penuh kasih sayang.

Aku selalu berjanji pada diriku sendiri, bahwa kelak aku harus menjadi wanita sukses yang dapat membanggakan orang-orang disekitarku, terutama Mbah Enes. Aku harus bisa menjadi orang yang berguna bagi orang lain, dan sosok yang dapat diandalkan seperti beliau. Dan salah satu cita-cita terbesarku sebelum membiayai Mama & Papa beribadah haji adalah, membiayai Mbah Enes & Mbah Titi beribadah haji, minimal umrah. Namun sayang, Allah berkehendak lain. Mbah Enes telah pulang ke rumah-Nya di saat aku belum menjadi apa-apa. Gagal sudah impian terbesarku. Sedih.

Di saat aku masih sekolah, Mbah Enes selalu memotivasiku untuk lanjut ke PTN, terutama UI. Alasannya karena tidak ada satupun anak dari beliau yang berhasil kuliah di sana, makanya beliau ingin aku sebagai cucunya memenuhi keinginannya. Dan Alhamdulillah, aku berhasil. Beliau terlihat sangat bahagia ketika aku memberi kabar itu. Aku senang, akhirnya bisa mewujudkan salah satu permintaan kecil darinya.

Sebagai motivasiku, aku selalu berkata kepada diriku sendiri bahwa aku harus mengajak Mama, Papa, Mbah Enes, Mbah Titi, dan Kak Dina untuk menemaniku di saat aku wisuda menjadi Sarjana. Mereka, orang-orang terdekatku, harus menyaksikan langsung acara itu. Namun nyatanya, di saat aku masih menjadi mahasiswa tingkat awal di program D-3, Mbah Enes telah tiada. Motivatorku… Impian terbesarku…..

Ya, aku tahu, hidup harus terus berjalan ke depan. Walaupun aku sangat merasa ada yang hilang dalam hidupku, namun aku tidak bisa berhenti sampai di sini. Perjuanganku masih panjang. Aku masih harus berjuang menggapai mimpi-mimpiku, karena aku yakin Mbah Enes masih terus mengawasiku dari surga sana bersama Dita.

Mbah Enes, maafin Kak Dika yang masih suka cengeng. Maafin Kak Dika yang masih suka nakal. Maafin Kak Dika yang masih suka nggak nurut sama Mama Papa. Maafin Kak Dika yang masih suka malas belajar. Maafin Kak Dika yang nggak terlalu perhatiin Mbah Titi. Maafin Kak Dika ya, Mbah. Kak Dika sayang banget sama Mbah Enes. Bimbing aku terus ya, Mbah. Semoga Mbah selalu tenang dan bahagia di surga Allah sana bersama Dita ya, Mbah. Aamiin. Keep shining from heaven, My Precious King. Aku selalu berdoa, semoga aku diberikan suami yang berakhlak dan bersifat baik seperti Mbah Enes. Aamiin. Assalamualaikum, Mbah. I’ll always love you till the last of my breath <3

20120402-061823.jpg