Aside

Special Post For My Birthday Girl

Halo, bloggie! Apa kabar? Long time no see ya 😊maaf loooh udah berapa hari ga posting looooh. Abis lagi riweuh, ga enak badan, jadi ga mood pingin ngetiknya. Maaf maaf loh ya. Ini pun gue ngeblog cuma mau ngabulin permintaan salah satu temen gue yang banyak-mau kok. Serius deh. Yaaaa nyenengin hati temen dikit-dikit ya gapapa lah yaaah~

Jadi gini loh ceritanya. Hari ini, 30 April, adalah hari ulang tahun salah satu temen gue. Namanya Rossita Dewi. Dan tadi, dia BBM gue bujuk-bujuk minta dibikinin post di blog maupun twitter, yang dikhususkan untuk dia. Ya, ceritanya semacam edisi spesial ulang tahunnya gitudeh. Malesin ga sih? Sebenernya gue juga males banget sih bikinnya, cuma yaaa buat temen gapapa lah yah skali-skali. Untung dia ulang tahunnya stahun skali jadi ya ga ngerepotin deh 😜oke kita mulai aja ceritanya!

Rossita Dewi. Cewek yang lahir 18 tahun silam ini biasa dipanggil Sita. Dia anak pertama dari 3 bersaudara. Rambutnya panjang, kulitnya sawo matang, dan badannya sexy seperti bintang. Dan info aja, mukanya mirip banget sama Deco, adeknya yang paling kecil. Bedanya, Deco versi cowok, dan Sita versi cewek. Dia keturunan Jawa, tapi kelakuannya jauh dari kata lemah lembut dan ayu. Serius. Kalo orang yang belum biasa, mungkin akan pengang kalo kelamaan ngobrol sama dia. Kenapa gitu? Karna dia kalo ngomong slalu pake emosi. Pake urat, ga bisa santai. Jadi ya rada nyakitin kuping laaah kalo belum biasa mah :p

Kelakuan Sita pun sekarang rada urakan. Eh. Rada urakan atau urakan banget ya? Um… Pokonya intinya gitu deh, berantakan. Kenapa gitu? Emang dulu gimana? Um….. Ya pokonya, Sita yang dulu dan yang sekarang cukup berbeda drastis. Karna Sita yang dulu slalu bersikap manis di depan orang banyak, dan bakal nunjukkin sikap aslinya hanya di depan teman-teman terdekatnya aja. Tapi sekarang, dia udah jauh dari kata jaim dan bener-bener jadi diri dia sendiri banget. Good job!

Dibalik keurakannya, Sita sebenernya punya hati yang selembut sutra. Iya. Dia sabar banget, dan kesabarannya patut diacungi jempol. Pas SMA, dia terkenal rajin dibanding temen-temen yang lain. Dia selalu bisa diandalkan jadi sumber contekan, baik saat tugas maupun ulangan. Dan dia selalu ikhlas memberi tak harap kembali. Nyehehe.

Selain itu, sita juga bisa diandalkan, setia kawan, rajin menabung, rajin mengaji, patuh pada orang tua, guru, dan karyawan, selalu mengamalkan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, dan pendengar yang baik. Iya, sebenernya gue seneng sih temenan sama dia. Tapi kadang suka males. Serius, males gue sama kelakuannya. Freak ga ketolong. Suka bikin capek hati gitu, ahaha! Canda denggg. Walopun freak dan urakan, tapi baiknya dia kadang masih suka selevel sama bidadari. Dan intinya, tetep, gue ngerasa seneng dan bersyukur banget bisa kenal dan deket sama Sita. She’s one of my best friend, and i’m so proud of it.

Dan intinya…….. Happy 18th Birthday, My Rossita Dewi. Semoga panjang umur, sehat selalu, mudah rejeki, lancar kuliahnya, lancar usahanya, lancar perjalanan cintanya, dan lancarrr dalam menemukan jodohnya. Aamiin! Semoga selalu jadi kakak yang baik buat Wisnu sama Deco, dan selalu jadi anak yang berbakti dan jadi kebanggaan orang tua. Aamiin. Semoga selalu jadi Sita yang sabar, berhati malaikat, dan selalu mengundang tawa di manapun kita berada. Aamiin. Pokonya, gue sebagai temen cuma bisa doain dari sini. Semoga Allah selalu ngasih yang terbaik buat lo dan keluarga lo, selalu dilindungi olehNya, dan diberi kelancaran dalam menggapai kesuksesan dunia akhirat. Aamiin allahuma aamiin! Eh satu lagi, semoga lo cepat disembuhkan dari penyakit hati-kejam dan mati-rasa, jadi hati lo dapat berfungsi normal lagi seperti sedia kala. Aamiin. Ahaha!!,

Okedeh, cukup sekian aja yang bisa gue ceritain. Gue gatau, gamau tau, dan gamau pedulia sama responnya Sita setelah baca post ini. Ahaha! Bodo amat! Yang penting gue udah kabulin permintaan lo ye Sit? Ahaha gue ikhlas kok bikin ini, ikhlas banget. Bahkan ini gue bikin dari hati gue yang paling dalam 😊 dan skali lagi gue cuma mau bilang, HAPPY BIRTHDAY SITA! Enjoy your day!

With love and a lot of hugs&kisses attack to my Rossita Dewi,
DRN

Advertisements
Aside

Wawancara supir bikun

Hari ini, Selasa, adalah hari paling produktif dalam seminggu ini. Iya, gue ngerasa bersyukur banget. Tadi siang setelah kuliah, gue sempetin mampir ke tempat istirahat bikun yang di deket asrama. Ngapain? Iya, gue mau coba wawancara, ngumpulin bahan buat tugas DDP. DDP? Apatuh? Dasar dasar percintaan, dalam dunia permen, atau dada dewi persik? *mati* DDP itu singkatan dari dasar dasar penulisan. Iya, singkatnya gitu.

Gue ga sendirian, tapi sama Tiye dan Sari. Anyway sekarang (Rabu) si Sari ulang tahun loh, asiiiik! Happy Birthday, Ii! Nanti siang harus kenyang ya pokonya~ okay, back to the topic! Awalnya gue bertiga sempet kesel karna dapet sambutan yang kurang enak dari para supir bikun. Siang-siang, panas, dan kita dioper-oper, kesannya ga ada banget yang mau ngobrol sama kita *nangis*

Sampe akhirnya kita ketemu sama Pak Soedarto, pegawai outsourcing yang udah bekerja sekitar 4 tahun. Gue ngobrol cukup banyak, walopun beliau kurang tau banyak tentang sejarah awal bikun. Tapi ada kata-kata dari beliau yang sempet bikin gue salting, kasian, dan bingung mesti ngapain. Beliau cerita tentang betapa ga enaknya jadi pegawai outsourcing, yang kesejahteraannya lebih rendah 30% dari yang berstatus karyawan UI. Ga kebayang. Dan beliau juga sempat berpesan, mohon kalau bisa diteruskan ke atas agar UI dapat membeli semua bikun. Stop kontrak, dan jadikan para supir karyawan UI. Jleb. Gue…… Belum jadi siapa-siapa. Gimana caranya gue bisa nanggepin harapan bapak ini….. Gue belum bisa ngelakuin apa-apa…. Um yaudahlah, gue cuma bisa dengerin dan sekadar “cukup tahu” untuk saat ini.

Ga lama, pas Pak Soedarto mau berangkat kerja lagi, datanglah Pak Soenarto yang baru mau istirahat. Mangsa baru *evil laugh* tapi bukan, bukan. Mereka ga kembaran, ataupun adik-kakak. Cuma kebetulan aja nama mereka mirip, serius deh~

Setelah ngobrol-ngobrol, ternyata Pak Soenarto udah jadi karyawan honorer di UI sejak April ’95. Wow! Bahkan saat itu gue belum kepikiran untuk masuk UI, wong masih sepitik…… Pengetahuan beliau tentang UI, khususnya bikun, cukup khatam. Beliau dapat menceritakan rinci dari awal mula bikun, berapa, kapan, dan dari mana bantuan bus untuk UI, dan itu benar-benar sangat rinci. Salut. Beliau juga dengan sabar nangepin gue tiye sari, yang udah cukup mengganggu waktu istirahat beliau. Yang semakin membuat gue kagum adalah, ketika gue tanya apa harapan beliau untuk ke depannya, ternyata jawaban dari beliau cukup simple. Beliau hanya ingin agar mahasiswa dapat lebih baik, mudah diatur, agar pelayanan yang dapat beliau berikan pun semakin maksimal. Betapa mulianya pekerjaan beliau ya~

Singkat cerita, ketika Pak Soenarto pergi membawa bikun lagi, gue tiye dan sari masih stay di sana, karena ngerasa info yang didapat masih belum cukup komplit. Akhirnya kita ngobrol cukup panjang juga sama 2 bapak-bapak yang lupa gue tanyain namanya -_- mereka ga kalah baik. Cuma ada 2 perbedaan kontras dari mereka. Yang satu ngomongnya santun dan senyum melulu. Sedangkan yang satu lagi senga dan ngocol khas batak. Ahaha! Kita lumayan banyak ngebahas tentang kesejahteraan mereka sebagai supir bikun, dan gimana menurut pandangan mereka tentang dableknya mahasiswa yang suka sembarangan di bikun.

Setelah ngobrol panjang kali lebar plus tinggi tambah luas kurang volum, akhirnya gue ambil kesimpulan. Betapa mulianya hati para supir bikun yang setia mengabdikan diri mereka buat nganterin kita-kita dari halte ke halte, dari pagi sampe malem, pas ujan maupun panas. Dengan segala kerendahan hati, mereka juga ga banyak mengeluh, dan ga banyak minta yang muluk-muluk dari para pengguna bikun. Iya, menurut gue itu poinnya. Ketika lo mengerjakan sesuatu dengan hati yang penuh keikhlasan, semua akan terasa indah. Simple kan? Bahagia itu emang simple. Ga seribet orang-orang yang hanya melakukan sesuatu demi uang dan uang. Karena sesungguhnya, uang hanyalah sebagian kecil dari bayaran yang di dapat, jika dibandingkan dengan kepuasan dan kesenangan bathin yang tidak ternilai harganya.

With Love,
DRN

Aside

Monday is My Moon Day

Halo! Aku kembali ke haribaan mu, blog ku! Apa kabar? Udah jam segini kok belum pada tidur sih? Um… Gituya… Gatau nih aku belum bisa tidur, ngantuk sih sebenernya. Aku juga ngerasa akhir-akhir ini jadwal tidur udah mulai kacau lagi. Tidur dini hari, bangun siang, lupa makan, telat ke kampus, ngantuk di kelas, duh! Kenapa begini sih, Dikaaaaa?! -_-

Biasanya, sengantuk-ngantuknya gue, gue akan tetep bersemangat buat bercanda di kelas. Tapi hari ini…… Ngantuk gue ga ketolong. Mata berair seharian, udah kaya orang nangis padahal efek nguap. Ditambah lagi, Aulia, temen freak yang biasanya paling ga bisa diem itu, hari ini juga lagi ga enak badan. Sehati banget ga sih gue sama dia? <3 iya, tapi mirisnya tuh ketika gue mulai membaik, ternyata dia malah makin ngedrop. Duh, semoga cepat sembuh Au :* tapi selemes-lemesnya gue, tetep aja si Winu aka Minyu berhasil bikin gue ngakak berkali-kali. Masih ga kebayang, itu anak kenapa ngelawak mulu ya… Capek sih tapi alhamdulillah seneng punya temen kaya begitu. Iya, kaya mereka semua yang selalu bikin gue ketawa, dan ga bisa gue sebutin namanya satu per satu. Terima kasih ya Allah~

Hari ini perasaan gue campur aduk. Tapi kayanya hampir setiap hari emang campur aduk terus ya? -_- yaudahlah~ gue sedih karna tadi bangun kesiangan dan dilanda kemageran akut yang akhirnya bikin gue berangkat kesiangan dan otomatis memaksa gue untuk naik ojek dari rumah. Iya, sedih karna lagi-lagi gue boros, dan gagal untuk berhemat. Kasian celengan gue udah jarang diisi….. Sabar ya nak, mama kerja dulu :’)

Hari ini hidup gue cukup produktif, walopun ga produktif-produktif amat. Seengganya hari ini gue dapet absen, dan ngumpulin tugas Soskom. Selebihnya? Raga gue di kelas, jiwa gue berkeliaran ga fokus mikirin kasur di rumah. Gue bete denger kabar bakal diadain kelas pengganti di hari Rabu besok. Dan gue makin bete pas tau ada tugas yang deadlinenya Rabu besok juga. Dan gue semakin gatau mesti ngapain pas sadar kalo deadline tugas DDP juga di hari Rabu, padahal kelompok gue belum ada progress apa-apa. Yaudahlah~ gue bete ga nyampe 5 menit juga udah lupa lagi, wong pikiran buyar semua gara-gara ngantuk~ lagian kalo tugas dipikirin mulu mah jatohnya malah makin bete. Daripada dipikirin mending dikerjain. Santai aja, masih banyak waktu. Dikerjain pas deket deadline kan ga masalah~

Dan hari ini ada hal lain yang sedikit membuat kesenangan di hati gue yang cukup ga-kira-kira. Akhirnya kacamata gue berhasil dibenerin, dan gue ga perlu ngeluarin uang sepeser pun buat biaya benerin itu kacamata. Masih garansi gitu ceritanya. Yey! Alhamdulillah! Akhirnya udah bisa pake kacamata lagi~ akhirnya bisa lebih hemat karna ga perlu beli frame lagi~ bye “Dika yang boros”~ halo “Dika yang rajin menabung”~

Lucunya, hari ini Mama dan Papa baweeeel banget nanyain gue kapan pulang. Dari jam 4an Papa udah nanyain gue di mana. Sekitar jam 5an Mama nelfon dan BBM nanyain kenapa belum pulang, padahal jelas-jelas gue udah bilang kalo kelar kelas jam setengah 7. Eh tiba-tiba Mama bilang, mereka daritadi udah nungguin gue pulang karna pingin makan bareng, katanya sudah laper. Oh please deh~ sweet sih, tapi masa cuma gitu doang sih? Makan kan tgl makan ya harusnya….. Uh Mama~ uh Papa~ hug dulu deh sini pake kiss juga!

Anyway baru inget! Ada hal awkward yang masih gue belum habis pikir. Jadi tadi gue lagi buka official websitenya M*C TV, pingin liat jadwal tayangan buat ngerjain tugas Soskom. Dan pas gue buka, gue ngerasa ada sesuatu yang aneh. Masa jadwalnya sampe pukul 28.00 WIB loh. Halooooo assalamualaikum? Gue baru tau kalo seharian itu ada 28 jam, selama ini gue pikir masih 24 jam kali. Ternyata dunia cepat berubah yah………

Jujur sebenernya gue ngakak banget pas liat itu. Oh, men! Kenapa perusahaan media di Indonesia makin lucu aja sih kelakuannya? Official website loh itu. Ahaha entahlah gue bingung mesti komentar apa dan memang gamau berkomentar lebih lanjut. Yaudahlah. Udah jam segini, sepertinya gue udah harus banget tidur biar besok ga kesiangan lagi. Okedeh. See you around, fellas! Sesungguhnya orang sukses adalah orang yang berusaha untuk tidak mengulang kesalahan yang sama untuk yang kesekian kalinya, karena dengan melakukan kesalahan sekali saja sudah cukup untuk dijadikan bahan pembelajaran. Okedeh! Thanks for the attention, good bye and good luck! Xo!

With love,
DRN

Note: lagi dan lagi postingan gue kehalang pending. Udah post dari semalem tapi failed melulu…..

20120424-063501.jpg

Aside

(un)Productive Weekend

Halo, teman-teman! I’m back! Maafya smalem absen posting lagi, abisnya kecapekan jadi sampe rumah langsung tepar deh, maafya…… Sedikit info, kemarin akhirnya gue membawa kacamata yg miring-miring itu balik ke tempat gue bikin, dan orangnya ketawa. Dia belum bisa mastiin itu bisa dibenerin, atau harus ganti frame lagi, hasilnya Senin besok. Dan gue cuma diem, ketawa, sambil gatau mesti ngapain lagi -_-

Kemarin, gue menghabiskan waktu yang amat sangat panjang di kasur dengan malas-malasan dan leyeh-leyeh. Iya, Sabtu yang cukup jauh dari kata produktif. Gue juga ga ngerti kenapa kemarin gue magernya ga ketolong banget. Rada heran sih, tapi yaudahlah namanya juga capek pingin istirahat… Gue rencana benerin kacamata dari ba’da Dzuhur, tapi akhirnya gue baru keluar rumah sekitar jam setengah 6, itupun karna desakkan Kucil yang nyuruh berangkat dan akhirnya gue gerak. Alhamdulillah tulang gue masih berfungsi selayaknya…

Dan kemarin, gue sempat ber “temu kangen” dengan beberapa teman SMA yang emang udah lamaaaaa banget gue ga ketemu. Rasanya….. Seneng lah. Lebih tepatnya, seneng banget. Emang bener-bener deh, high school never ends.

Pada hari ini, Minggu, tingkat kemageran gue ga separah kemarin. Alhamdulillah. Gue udah rencana setelah nemenin Mama ke rumah temennya, gue pingin ke Mall terdekat buat nyari Wi-fi untuk browsing tugas, karna paket internet di modem maupun tablet sedang mati serentak. Tapi nyatanya, ketika gue sedang perjalanan menuju rumah temennya Mama, gue mendadak migrain yang disusul mual. Asli, sakit banget, gue gatau kenapa. Akhirnya setelah urusan Mama selesai, gue langsung ngajak pulang, dan batal lah rencana browsing tugas gue -_-

Dan sekarang, gue baru bangun tidur. Alhamdulillah udah ngerasa lebih enak dari sebelumnya. Dan barusan, gue dapet BBM kurang enak dari Tiye. Iya, dia ngingetin kalo ada tugas yang harus dikumpulin besok, dan gue baru inget kalo belum gue print. Dan gue juga baru inget akan hal lain. Jadi ceritanya, itu tugas gue save di tablet. Itunes gue rusak, jadi biasanya gue pindahin pake email ke handphone, baru gue print. Tapi sekarang, internet di tabnya lagi mati, otomatis ga bisa pindahin pake email. Dan gue lupa belum ngesave nomor simcardnya, jadi gimana mau isiin pulsa. Terus gue mikir lagi. Gimana caranya itu tugas bisa gue pindahin dan akhirnya print ya? Besok dikumpulin loh, mau ga mau gue tetep butuh wi-fi. Perlukah gue sekarang keluar cari free wi-fi terdekat? Duh, bingung…..

Yaudahlah. Kalo kita percaya, pasti akan ada jalannya. Mungkin sekarang gue belum dapet cara buat mindahin itu file tugas, tapi gue yakin pasti akan ada caranya, ga mungkin engga. Dan lagi-lagi gue diingatkan, sesungguhnya jadi orang ceroboh adalah hal terbodoh yang akan merugikan diri lo sendiri. Okedeh. Mari sama-sama kita doakan, semoga kecerobohan dan kemageran gue semakin berkurang dan gue terus didekatkan dengan pintu rezeki-Nya, aamiin. Cukup segini dulu ya, teman-teman. Thanks for your attention, bye :)

With Love,
DRN

Posted with WordPress for BlackBerry.

Aside

Pity me…

Gue pingin curhat, tapi gue lagi ga mood buat ngetik. Dari tadi udah beberapa kali ngetik draft tapi dihapus terus, karna saking betenya, gimana dong? Aaaaah labil nih, Dika! -_-

Kemarin dan hari ini adalah hari tercapek gue ketawa dalam minggu ini. Bener-bener full ketawa terus dan bikin gue semakin ga bosen-bosennya buat bersyukur sama Allah Swt karna udah ngasih gue temen-temen yang super duper undescribable banget. Iya, gue bener-bener seneng banget punya mereka. Mereka, semua orang yang ada di sekitar gue. Mereka semua bener-bener ngelengkapin warna di lukisan kehidupan gue. Bukan cuma 2 hari trakhir sih, tapi setiap saat <3 buktinya semalem aja gue sampe lupa posting gara-gara kecapekan -_-

Tadi gue sempet mikir, kayanya rada berlebihan deh ketawa gue 2 hari terakhir ini. Karna bener2 ketawa terus, seneng terus, seakan ga ada celah buat bete. Gue termasuk orang yang percaya, segala yang berlebihan itu kurang baik, karna lebih baik yang pas-pas aja. Gue jadi takut, karna gue kebanyakan ketawa nantinya bakal ada apa-apa. Oke fine, gue mulai negative thinking. Gue terus berdoa smoga ga ada hal buruk yang kejadian, and everything is gonna be alright. Dan gue keep calm. Oke.

Pas gue sampe rumah, gatau kenapa gue gelisah. Bolak-balik ga jelas, keluar masuk kamar, nyari ini nyari itu, ga jelas deh kaya orang ga ada kerjaan. Trus tadi pas gue lagi mau ambil baju, tiba-tiba *krek* ada bunyi sesuatu yang keinjek, dan pas gue cek ternyata….. *jeng jeng jeng jenggg* kacamata gue. Iya, kacamata yang baru jadi hari Selasa kemarin, dan baru gue mulai gue pake hari Rabu kemarin, dan barusan gue injek? AAAK!!! Bete, asli. Itu kacamata umurnya baru beberapa hari, dan malah gue injek. Fix, ceroboh. Ya abis warna kacamata sama karpetnya nyaru sih jadi kan ga keliatan :(

Yaudah, gue bete. Mirisss banget liat keadaan itu frame. Tadinya mau gue post foto barangnya, tapi karna satu dan lain hal yang menghalangi jadi ga bisa deh. Mood gue hilang seketika. Tapi gue mikir lagi, alhamdulillah ga patah jadi kemungkinan bisa dibenerinnya masih lebih besar. Semoga bisa. Aamiin. Gue langsung laporan ke beberapa temen gue, dan semuanya ngetawain miris. Jadi makin miris. Tapi di sisi lain gue seneng, alhamdulillah Allah masih ngingetin gue gimana rasanya nyesek, dan nunjukkin kalo dunia ini adil. Iya, adil. Ada saatnya kita di atas, dan ada saatnya kita di bawah. Kalo 2 hari ini gue udah di atas terus karna bercamda mulu dsb, sekarang gue harus di bawah karna kecerobohan gue sendiri. Fair enough. Dan kembali gue diingatkan, kalo sesuatu yang berlebihan itu sungguh tidak baik :)

Oke, sekarang gue capek. Gue takut bete gue berlanjut, karna hawa-hawanya menuju ke sana, jadi gue mutusin untuk bobo-bobo-cantik. Supaya besok mood gue kembali ke sedia kala.berhenti jadi cewe bete, dan kembali jadi cewe ceria. Nyehehe…. Dan sedikit info, gue capek karna abis melakukan perjalanan jauh, yaitu main ke daerah bukan jakarta, yang posisinya udah hampir deket puncak. Nama daerahnya Jatijajar, dan itu rumahnya Tiye. Tiye? Siapa tuh? Itu lohhhh si cewe yang hari ini lagi ulang tahun, kiw kiw. HAPPY BIRTHDAY LAGI DAN LAGI, TIYE!!!

Tuhkan, tulisan gue mulai hilang arah… Yaudah ah ngantuk, sebelum makin aneh lebih baik gue tidur. Terima kasih untuk kemaklumannya dalam segala ketidakjelasan yang gue ketikkan ini ya, pembaca! Okedeh,good night and see ya later!

Xoxo
DRN