Aside

The Power of Dreams

Hi, bloggers! How’s life? Long time no see ya *bearhugs* ini post ke-6 gue ya kalo ga salah? Um…….. Sebenernya dari kemarin udah bikin beberapa draft, tapi entah kenapa masih belum mood aja buat di publish? Mungkin masih butuh pencerahan aja kaliyah :p

Anyway, kali ini gue cuma pingin bahas tentang suatu hal yang berkeliling di pikiran gue. Ya….. Gue kepikiran tentang mimpi, imajinasi, khayalan, cita-cita, dan teman-teman sepermainannya. Banyak orang yang bilang, “jangan kebanyakan mimpi, Lo! Awas, kalo mimpinya ketinggian, nanti jatuhnya sakit loh!” setiap denger kalimat kayak gitu, suka tiba-tiba terbesit dalam hati gue. Emang apa salahnya sih kalo orang suka bermimpi, berkhayal, dan semacamnya? Emang di mana letak salahnya? Itu kan hak mereka, kebebasan mereka, dan ga ada yang bisa ngelarang mereka, toh ga bakal ngerugiin siapa pun juga kan. Terlebih lagi, gue termasuk salah satu penganut kepercayaan ‘mimpi adalah awal dari sebuah kesuksesan.’ intinya sih, gue juga termasuk golongan pemimpi, penghayal, dan sejenisnya. Imajinatif lah yaaah :p

Menurut gue, ga ada salahnya kalo kita suka bermimpi. Toh mimpi-mimpi kita bisa terus kita jadiin arahab buat tujuan hidup kita, atau seengganya ya bisa dijadiin motivator lah biar kita lebih semangat lagi jalanin hidup, ya ngga? Letak kesalahannya itu, kalo kita cuma bisa bermimpi, tanpa ngelakuin usaha apapun untuk jadiin mimpi-mimpi kita itu jadi kenyataan. Setuju ngga, teman-teman? :D

Simplenya aja nih yah, kita pake perumpamaan. Misalnya, kita anggap aja kesuksesan kita itu ada di puncak sebuah bukit yang tinggi. Tinggiiiiiii banget. Trus, gimana caranya kita bisa mencapai titik itu? Mau ngga mau ya kita harus manjat. Walaupun susah, tapi ya harus bisa. Pokonya kita harus terus berjalan naik, karna kalo kita bisa sampe di sana, pasti pemandangannya indah banget. Ya kan? Karena kalo kita diem aja, mustahil banget kita bisa sampe ke ujung. Ya orang ga gerak, ya pasti ga bakal pindah tempat lah yah -_- dan poin yang lain adalah, kita harus tahan banting. Kebayang kan perjalanan terjal kalo mau manjat gunung gimana? Pasti dari mulai kerikil sampe batu segede tebing, jurang, hewan buas, smua jadi ancaman kita selama berjalan menuju puncak bukit. Kesandung atau luka-luka dikit ya itu biasa. Asal kita bisa tetep bertahan dan ga ngebiarin diri kita mati dimakan hewan buas, pasti kita bisa lanjutin perjalanan biar sampe di puncak bukit yang indah itu :)

Terus…….. Kalo ada orang yang bilang ‘jangan mimpi tinggi-tinggi, Lo! Nanti jatohnya sakit loh!’ berarti bisa dipastikan orang itu impiannya cetek. Rendah. Alias ga tinggi. So sorry to say that. Kenapa gitu? Karna logikanya, gimana bisa seseorang bisa berdiri di puncak bukit yang tinggi, kalo orang itu takut sama ketinggian? Masih di bawah aja udah takut jatuh, gimana bisa berani buat manjat ke atas. Ya ngga sih? Hehehe

Sekadar contoh sepele aja sih nih yah. Dari SD gue punya mimpi harus lanjutin kuliah di PTN. Pokonya, gue pingin dari mulai SD, SMP, SMA, sampe kuliah yang bertitel “negeri”. Karena tanpa alasan yang jelas, gue menganggap itu hal yang keren. Dan gue beranggapan, dengan background orang tua yang notabene-nya pengajar, mereka pasti sedikit bangga kalo gue bisa pertahanin di trek “negeri” itu sendiri.

Pas SD, gue sekolah di SDN 05 Pejaten Timur. Nilai gue biasa-biasa aja. Gue ga termasuk dalam golongan yang cemerlang. Bahkan gue sempet termasuk golongan yang teledor dan kurang rajin -_- tapi pas ujian akhir, yang dulu namanya General Test, alhamdulillah nilai gue cukup memuaskan dan bikin gue berhasil masuk jadi siswiSMP favorit yang gue impi-impikan, yaitu SMPN 41 Jakarta *dancing* Ga percuma juga yah gue tiap hari Tnajung Barat – Pancoran cuma buat bimbel nyehaha!

Pas SMP, inilah titik terkacau dalan kehidupan sosial dan pendidikan gue. Mungkin kalian pikir ini lebay, tapi ini seriusan. AHAHA! Saat itu, nilai gue cukup berantakan di kelas 1, tapi untungnya kembali normal dan berjalan sesuai trek yang ada di kelas 2 dan 3. Dan gue sempat beberapa kali tersandung berbagai kasus, dari mulai yang sepele sampe cukup serius, yang akhirnya bikin gue dan Mama cukup “akrab” dengan para wali kelas, guru BK beserta ruangannya. Ya gitu lah. Maklum, sedang masanya -_- namun di saat ujian akhir, walaupun nilai gue cukup memuaskan, tapi tetep aja ga bisa membawa gue ke sekolah yang gue impikan, dan akhirnya mendorong gue secara paksa ke pusaran sekolah yang saat itu paling gue tidak inginkan, yaitu…… Jeng jeng jeng. SMAN 38 Jakarta! Yak…. Dulu gue sering mencaci maki sekolah ini, dengan alasan yang sebenarnya ga penting. Pokonya gue gamau masuk situ. Dan ternyata…… Karma telah menimpaku, saudara-saudara! AHAHA! Dulu mungkin gue sempet nyesel, kesel, dan cuma bisa gerundel. Tapi setelah gue pikir-pikir lagi… Ya smuanya juga akibat tingkah gue sendiri kan, yaudah lah yahhh.

Pas SMA, lagi-lagi nilai gue hancur lebur di kelas 1. Bahkan gue sempet diancam macem-macem. Miris. Tapi alhamdulillah,nilai gue meningkat dan terlihat cukup cerah di kelas 2 dan 3. Dan hal ini bikin gue tersadar, kalo gue termasuk orang yang sulit beradaptasi. Karna nasin gue di SMP dan SMA itu cukup sama, jeblok di kelas pertama, di masa transisi yang membutuhkan adaptasi. Yak, saya memang cukup pathetic. Gue sempat merasa pesimis bisa lanjutin ke PTN. Gue merasa persaingannya terlalu ketat, dan gue merasa usaha gue belum se-“gila” yang orang lain udah lakukan. Dan gue sempat……. Kebanyakan mikirin hal yang akhirnya bikin gue sedikit stress dan bawaannya sensian mulu, terutama sama orang rumah. Kacau yah -_- gue sempet ngerasa bener-bener ngedown pas tau gue ga lulus SNMPTN. Gue sempet merasa seluruh usaha gue nampaknya sia-sia. Berangkat sekolah pagi, pulang les malem, bahkan bimbel dan try out ga kenal weekend. Tapi gue sadar, masih ada banyak jalan menuju roma. Perjuangan buat jadi mahasiswi PTN masih belum berakhir. Akhirnya, dengan segala perjuangan gue yang cukup maksimal tapi ga maksimal-maksimal amat, yang teriring doa dan dukungan dari semua orang yang gue sayang dan pastinya sayang sama gue, akhirnya gue bisa menembus pintu pertahanan SIMAK-UI dan akhirnya berhasil menjadikan gue resmi sebagai mahasiswi Universitas Indonesia *dancing* *laughing* *crying*

Gue di sini cerita bukan berarti pingin pamer atau gimana yah. Gue cuma pingin sekadar sharing aja, kali aja bisa jadi inspirasi kalian *pede* saat ini, gue emang bukan siapa-siapa dan belum jadi apa-apa. Namun gue yakin, akan ada saatnya gue jadi sesuatu! Bukan sesuatunya Syahrini loh yah -____- tapi gue yakin, gue bakal jadi sesuatu yang berguna bagi kalian semua, terutama orang yang ada di sekitar gue, orang-orang yang gue sayang dan juga yang sayang sama gue. Aamiin :)

Inti dari segala inti, gue cuma mau bilang. Teruslah bermimpi, berkhayal, dan berimajinasi sesuka hatimu! Sesungguhnya, tidak ada satu pun hal yang dapat menghalangi kita, kecuali pikiran buruk yang berasal dari dalam diri kita sendiri. Impossible means I’M POSSIBLE! So, do your best and let God do the rest! Dont ever give up, stay positive, and keep moving forward! Good Luck! XO!

With a lot of love, Dc

Advertisements

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s